Rabu, 25 April 2018 05:49 WIB
citraland

Nusantara

Tempat Dugem Digerebek, Polisi Temukan...

Redaktur: Darul Fatah

INDOPOS.CO.ID - Lokasi hiburan malam yang berada di kompleks Hotel New Mahkota Genteng, Banyuwangi, digerebek aparat kepolisian, Sabtu (7/10) malam. Seorang pengunjung kedapatan membawa pil koplo. 

Tempat dugem tersebut yakni, Karaoke Suka-Suka (SS) dan kafe live music. Dalam operasi itu, polisi memeriksa semua pengunjung yang ada di dua tempat hiburan malam tersebut. 

Dalam razia yang dipimpin langsung oleh Kapolsek Genteng Kompol Sumartono itu, sejumlah pengunjung sempat dibawa ke polsek untuk diberi pembinaan. ”Operasi ini untuk menekan angka penyalahgunaan obat terlarang dan minuman keras (miras), terutama di tempat hiburan malam,” ujar Kapolsek Genteng Kompol Sumartono.

Operasi dilaksanakan sekitar pukul 22.45. Saat itu, di dua tempat hiburan yang ada di Desa Setail, Kecamatan Genteng, sedang banyak didatangi pengunjung. ”Anggota kita bagi dua, satu ke tempat karaoke dan satu ke lokasi kafe live music,” kata dia. 

Puluhan anggota Polsek Genteng dari unit Sabhara, Reskrim, Lantas, Intelkam, masuk ke dua tempat hiburan yang lokasinya berdekatan itu secara bersama. ”Mohon maaf, kami mengganggu, tolong tunjukkan identitas,” ujar salah satu anggota polsek saat masuk ke room karaoke SS.

Satu per satu room yang ada di tempat karaoke SS itu diperiksa oleh polisi. Kedatangan petugas keamanan ini sempat membuat para pengunjung kaget. Semua pengunjung diminta untuk menunjukkan kartu identitas seperti kartu tanda penduduk (KTP). Saat masuk ke salah satu room, ternyata ditemukan sejumlah perempuan muda dengan pakaian minim yang dicurigai perempuan penghibur. ”Periksa identitasnya satu per satu,” perintah Kapolsek Sumartono pada anggotanya.

Dari delapan perempuan berpakaian minim itu, ternyata ada satu yang tidak mengantongi KTP. Cewek tanpa identitas itu diduga masih di bawah umur. ”Semua cewek-cewek bawa ke polsek semua,” pinta Kapolsek.  

Dalam pemeriksaan di room karaoke SS itu, polisi tidak menemukan narkoba jenis sabu-sabu maupun ekstasi, tapi hanya minum-minuman keras (miras). Hanya saja, selain ada perempuan yang tidak bawa KTP, polisi juga menemukan pengunjung yang membawa dua butir pil trex. ”Ada dua butir pil trex, tapi pengunjung itu hanya pengguna,” jelas dia.

Sementara itu, saat memeriksa di kafe live music, polisi hanya menemukan para pengunjung yang sedang menikmati miras sembari menikmati musik. Saat dilakukan penggeledahan KTP, ditemukan delapan pengunjung yang tidak membawa kartu identitas. 

Selanjutnya, pengunjung yang tidak beridentitas itu digiring ke polsek untuk dilakukan pendataan dan pembinaan. ”Kita hanya menemukan delapan orang yang tidak membawa KTP, mereka kita lakukan pembinaan dan tipiring,” ungkap kapolsek.

Razia di tempat hiburan itu merupakan agenda rutin dari polsek dalam menekan potensi peredaran narkoba. Selain itu, juga menindaklanjuti laporan masyarakat terkait penyalahgunaan miras dan narkoba. ”Kita juga melakukan pemeriksaan di sejumlah toko obat maupun sekolahan. Ini kegiatan rutin, antisipasi narkoba,” tambah dia.

Tidak hanya menyasar tempat karaoke, kegiatan pemeriksaan kartu identitas itu juga akan dilakukan di beberapa lokasi lain yang sering dijadikan tempat berkumpul dan tongkrongan. Dalam razia ini, pihaknya tidak pandang bulu dalam melakukan pemeriksaan. ”Operasi ini akan terus kita lakukan,” tegas Sumartono. (jpg/rul)


TOPIK BERITA TERKAIT: #psk #prostitusi 

Berita Terkait

Jalan Puspemkab Tangerang Jadi Tempat Maksiat

Banten Raya

Setelah Alexis, Anies Bidik Exotic

Jakarta Raya

Penutupan Alexis Harus Jadi Efek Jera

Jakarta Raya

Dewan Usulkan Pendampingan untuk Izin Usaha Alexis

Jakarta Raya

Penutupan Alexis Momentum Perangi Prostitusi

Jakarta Raya

IKLAN


1. Ditjen PHU akan Kerjasama dengan Ditjen Bimas Islam Adakan Penyuluh Haji    2. Di Anggap Prospektif, Dirjen Nizar Minta Prodi Manajemen Haji dan Umrah Masuk Fakultas Ekonomi Syariah    3. 2019, Di Targetkan Seluruh Pembimbing Manasik Haji Bersertifikat    4. Hasilkan Pembimbing Haji Profesional, Ditjen PHU MoU dengan IAIN Purwokerto    5. Beri Kuliah Umum, Dirjen Nizar Minta Pembimbing Haji Bersertifikasi dan Profesional    6. 1.096 Jemaah Haji Khusus Masuk Pelunasan Tahap II    7. Layanan Armina Bakal Meningkat    8. Dirjen Nizar: Relokasi Anggaran ke APBN Demi Azaz Keadilan    9. Petugas Haji Bertambah, Pelayanan Optimis Meningkat    10. 2019, Pembimbing Haji Bersertifikasi dan Profesional    11. Temui Direktur Proyek E Hajj Arab Saudi, Tim Pelayanan Haji Bahas Kesiapan Layanan Haji    12. Permudah Pendataan, Ditjen PHU Siapkan Gelang QR untuk Jemaah Haji    13. FK-KBIH Teken Pakta Integritas Manasik Haji    14. Saat Ini di Ditjen PHU Sudah Ada Advokasi Haji    15. Tim harus Jaga Integritas, Komitmen dan Soliditas Tugas    16. Kemenag Merilis Daftar Nama Jemaah Haji Berhak Lunas    17. Seleksi Petugas Haji 1439 H/2018 M Dibuka 20 Maret    18. Biaya Haji 2018 Disepakati    19. Pembinaan Haji Inheren Kesehatan    20. Haji Rescue Team terus Berikan Pelayanan Maksimal    21. Asrama Haji Bermetamorfosis Menjadi Hotel Berbintang    22. Sertifikasi Haji, Kemenag Gandeng UIN Suska Riau    23. Rekrutmen Petugas Haji secara Online    24. Kemenag Targetkan Indeks Kepuasan Haji Naik    25. Cek Perkiraan Berangkat Haji Khusus via Online    26. Pedoman Pembatalan Pendaftaran Haji Reguler 2018 Kembali Dibuka    27. Ini Tata Cara Pembatalan Pendaftaran Ibadah Haji    28. Kuota Haji 2018 Sama dengan 2017    29. Diseminasi Advokasi Haji Dimulai di Bogor, Daerah Lain Menyusul    30. Rangkul Muspida, Advokasi Haji akan Lakukan Diseminasi