Dibalikpapan Jadi Peringkat Kedua Peredaran Narkoba

INDOPOS.CO.ID – Balikpapan menjadi kota peringkat kedua peredaran narkoba di Kalimantan Timur. “Dalam sepekan, bisa sepuluh kasus kami ungkap,” kata Kapolres Balikpapan, AKBP Jeffri Dian Juniarta, Selasa (26/7). Pengungkapan kasus narkoba, imbuh Jeffri, tidak hanya dilakukan petugas dari Markas Polres Balikpapan. Melainkan anggota kepolisian sektor (Polsek). Ini menandakan bahwa peredaran narkoba di Kota Minyak sudah menyebar ke pelosok dan tidak fokus di pusat kota.

Dari hasil penyelidikan, dia menyebut mayoritas pelaku adalah pemain baru. “Narkoba memang cepat membuat orang tergiur, karena bisa meraih untung juga mengakibatkan ketagihan,” tuturnya. Menurut penuturan pemakai ke penyidik, sambungnya, penggunaan narkoba jenis sabu-sabu mendominasi karena mengakibatkan ketergantungan. “Kalau enggak konsumsi (sabu-sabu), jadi lemas dan berusaha mendapatkan,” ujarnya.

Baca Juga :

Akibatnya, ketika tidak mempunyai uang untuk mendapatkan barang haram tersebut, pemakai nekat melakukan apa saja. Termasuk melakukan tindak pidana pencurian. Sedangkan kurir sabu-sabu di Balikpapan, lanjutnya, keuntungan yang dikantongi minimal Rp 100 ribu sampai jutaan rupiah dari transaksi. Pemutusan hubungan kerja juga menjadi pemicu munculnya kurir-kurir baru di Balikpapan. (aim/riz/k18/tom/jos/jpnn)

Komentar telah ditutup.