Benar, Polri Keluarkan Surat Pemberlakuan Siaga I

INDOPOS.CO.ID – Menjelang pelaksanaan Pilkada serentak yang berlangsung di berbagai daerah di tanah air, Pasukan Brimob di seluruh Indonesia diminta siap dalam menerapkan status siaga I untuk mengantisipasi gangguan keamanan dalam pemilihan kepala daerah serentak 2017.

Sementara untuk pemberlakuan Siaga I berlaku mulai Jumat (28/10) sampai waktu yang tidak ditentukan. Pemberitahuan Siaga I dikirimkan melalui surat yang ditandatangani oleh Wakil Komandan Korps Brimob Brigjen Anang Revandoko.

Sedangkan Kepala Divisi Humas Polri Boy Rafli Amar membenarkan adanya surat itu. “Itu surat internal Brimob antara atasan dan bawahan untuk mengingatkan. Artinya, kalau siaga itu kalau bepergian harus izin. Tidak bisa (tanpa izin), karena kekuatannya suatu saat dibutuhkan untuk bertugas,” kata Boy di Jakarta, (29/10).

Boy menjelaskan pengamanan di 101 wilayah yang menggelar Pilkada serentak memerlukan tenaga yang tidak sedikit. Sementara personel polisi di tiap daerah terbatas. “Apabila ada daerah tertentu yang memerlukan perbantuan harus siap,” kata Boy.

Pernyataan tegas dari Boy Rafli Amar,  status siaga I Brimob ini bukan berarti akan ada gangguan keamanan yang terjadi, melainkan hanya antisipasi. Status siaga I ini juga diterapkan pada Pilkada serentak 2015 lalu. “Kami kan enggak boleh underestimate kalau petugas. Harus siap, kalau ada apa-apa cepat. Apalagi menghadapi Pilkada,” ujar Boy. (amd)

Komentar telah ditutup.