Sabtu, 17 November 2018 05:45 WIB
pmk

Internasional

OKI Perlu Segera Rapat untuk Selamatkan Muslim Rohingya

Redaktur: Ali Rahman

warga Muslim Rohingnya di Provinsi Rakhine, Myanmar

INDOPOS.CO.ID - Mantan Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah Din Syamsuddin mengatakan Organisasi Kerjasama Islam (OKI) perlu segera menggelar rapat darurat untuk menyelamatkan warga Muslim Rohingnya di Provinsi Rakhine, Myanmar.

"Sehingga negara-negara Islam lewat Organisasi Kerjasama Islam (OKI) bisa mengambil langkah-langkah yang konkret, nyata, dan segera untuk menyelamatkan warga Muslim di Rohingnya," kata Din di Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY), Senin (5/12).

Menurut Din, Pemerintah Myanmar sudah seharusnya menghentikan pembantaian yang mengarah pada pembersihan etnis di Rohingnya tersebut. "Mendesak Pemerintah Myanmar untuk menghentikan pembantaian yang dilakukan masyarakat apalagi melibatkan aparat keamanan. Kami mengecam keras," kata dia.

Di sisi lain, Din juga meminta Pemerintah Indonesia melalui Menteri Luar Negeri agar mendesak Myanmar melalui mekanisme yang berlaku di ASEAN. "Karena Myanmar juga anggota ASEAN, maka demi solidaritas dan stabilitas ASEAN sudah semestinya penindasan terhadap etnis Rohingnya dihentikan," kata dia.

Meski demikian, Din meminta kepada warga muslim di Indonesia agar tidak memandang kasus pembantaian Rohingnya sebagai isu agama. "Tidak perlu konflik di luar negeri sana dibawa ke dalam negeri untuk menjaga Indonesia yang harmonis," kata dia.

Din justru berharap masyarakat Indonesia ikut membantu keperluan logistik bagi para pengungsi Rohingnya termasuk yang ada di Aceh dan Sumatera Utara. "Pemberian bantuan sebetulnya sudah dari dulu namun Pemerintah Myanmar tidak membiarkan bantuan diantar langsung ke Rohingnya tapi dikumpulkan di Ibu Kota Yangon. Namun begitu masih ada pengungsi Rohingnya di tanah air kita," kata dia. (rmn)


TOPIK BERITA TERKAIT: #rohingya 

Berita Terkait

Solidaritas ”Arrest Me Too” Meluas

Internasional

Desak Bebaskan Dua Wartawan, Warga Rohingya Ikut Demo

Internasional

IKLAN