Rabu, 19 September 2018 08:10 WIB
pmk

Hukum

Arsul Sani Tanggapi Aktivis HAM Pembela Ahok

Redaktur:

Arsul Sani

INDOPOS.CO.ID - Anggota Komisi III DPR Arsul Sani bereaksi atas pernyataan sejumlah aktivis hak asasi manusia (HAM) yang menyebut Gubernur DKI Jakarta Basuki T Purnama alias Ahok sebagai korban kriminalisasi.

Politikus Partai Persatuan Pembangunan (PPP) itu mengatakan, semua pihak sebaiknya menunggu putusan pengadilan atas Ahok yang sebentar lagi menjadi terdakwa penodaan agama.

“Seyogianya para aktivis HAM itu tidak bersikap prematur dan mendahului proses peradilan," kata Arsul di Jakarta, Minggu (11/12) menanggapi pernyataan Aliansi Masyarakat Sipil untuk Konstitusi (AMSIK) yang menyebut Ahok sebagai korban kriminalisasi dengan tuduhan penodaan agama.

Kasus Ahok, kata sekretaris jenderal PPP kubu M Romahurmuziy itu, sudah masuk dalam proses peradilan. Karenanya, masyarakat sebaiknya menunggu saja proses persidangannya.

Arsul menambahkan, pernyataan-pernyataan yang dibuat di ruang publik justru akan mempertajam polemik tentang kasus yang menjerat calon petahanan pada pilkada DKI itu. 

Arsul pun khawatir hal itu akan melanggengkan segregasi atau pemisahan antar-golongan yang telah terjadi di masyarakat.

"Lebih baik mereka yang berkeyakinan bahwa Ahok tidak bersalah, maka jadilah ahli dan saksi yang meringankan. Tetapi tidak membuat kesimpulan sendiri di ruang publik," tegasnya. (fat/jpnn)


TOPIK BERITA TERKAIT: #kasus-ahok 

Berita Terkait

JPU: Beda, Kasus Ahok dan Buni Yani

Hukum

Vero Positif Tak Pakai Pengacara

Jakarta Raya

Tak Ada yang Spesial di Persidangan Ahok-Vero

Jakarta Raya

IKLAN