Gubernur NTB Inginkan Pengiriman TKW Ditutup

INDOPOS.CO.ID – Kasus kekerasan dan penipuan yang kerap dialami Tenaga Kerja Wanita (TKW) mendapat perhatian serius dari Gubernur NTB, TGH M Zainul Majdi.

Majdi bahkan menginginkan kran pengiriman TKW ditutup demi keselamatan warganya. 

Baca Juga :

Menurutnya, dunia telah tua dan berbahaya bagi wanita bepergian jauh memantau ke negara lain.  

"Kami ingin tidak ada perempuan NTB lagi yang jadi TKI, karena memang bahaya," ucapnya seperti diberitakan Radar Lombok (Jawa Pos Group) hari ini.

Baca Juga :

Tambang Longsor, 11 Pekerja Tewas

TKW asal NTB cukup banyak. Namun mayoritas bekerja pada sektor non formal. Hal inilah yang tidak diinginkan gubernur. 

"Dunia sudah tidak karuan, makanya kami minta agar tidak ada lagi yang jadi TKW," katanya.

Baca Juga :

Apabila warga NTB ingin menjadi TKW, haruslah bekerja pada sektor-sektor formal yang menggunakan skill seperti menjadi bidan, guru, dokter dan lain-lain. 

Bekerja menjadi TKW rentan akan mengalami kekerasan di negara-negara tujuan. Mengingat dunia sudah tidak ramah lagi.

Persoalannya, gubernur menemukan sendiri sebuah fakta yang menjadi kendala dalam melindungi TKW. Terutama dalam proses verifikasi di Kantor Klas I Imigrasi Mataram. 

"Seharusnya di Imigrasi itu disortir dulu, jangan berikan paspor sembarangan ke orang," pintanya.(zwr)

Komentar telah ditutup.