Internasional

Berkenalan dengan Ren Hang, Fotografer Erotis yang Mendunia

Redaktur:
Berkenalan dengan Ren Hang, Fotografer Erotis yang Mendunia - Internasional

Hasil karya Ren Hang yang bermain-main dengan sisi erotis. (CNN.com)

INDOPOS.CO.ID – Foto erotis yang biasanya tanpa pakaian tidak selalu dekat dengan pornografi. Apalagi, kalau melihat hasil karya Ren Hang, fotografer dari Tiongkok. Karyanya yang kontroversial dengan erotisme membawanya pada dunia fotografi Internasional. Dia berhasil menggelar pameran di Amsterdam, Belanda.

Lelaki yang tahun ini genap berusia 30 tahun itu memang berbeda dengan pelaku seni di negaranya. Berawal dari bosan dengan aktivitas kuliahnya, dia lantas memulai mengambil foto beberapa temannya tanpa mengenakan busana. Namun, pose erotis justru menjadi bumerang karena menuai banyak kritikan.

Dia tidak menyerah. Ren yakin, fotografi tanpa busana bisa menarik tanpa dikritik karena terlalu erotis. Dia lantas menciptakan pose-pose unik untuk merealisasikan mimpinya itu. Akhirnya, Ren punya sentuhan khas menarik.

Hasil karya Ren Hang yang bermain-main dengan sisi erotis.

Hasil karya Ren Hang yang bermain-main dengan sisi erotis. (CNN.com)

 

 

Pose model yang diarahkannya membuat foto jepretannya menjadi tidak biasa. Ia menjadikan organ seksual, bahkan hewan menjadi objek yang indah. Fantasi yang ditimbulkan menjadi sangat beragam. Imajinasinya adalah, segala sesuatu berupa metafora tanpa hambatan.

’’Saya tidak mengerti apa yang dipersepsikan orang lain. Tapi saya yakin tidak pernah melihat seperti itu sebelumnya,’’ ujarnya kepada CNN.

Namun, tidak semua orang beranggapan bahwa hasil karya Ren memiliki nilai seni. Foto-foto Ren telah dirusak bahkan disita saat menggelar pameran di Tiongkok. Parahnya, kritikus menafsirkan bahwa seni yang dibuat Ren berarti berani melawan sensor dalam menghadapi konservatisme di Tiongkok. Ren mengklaim, hasil karyanya tidak memiliki pesan politik.

Saat menghadiri pameran karya Ren Hang, ada seorang kurator yang memberikan tanggapan positif atas hasil karya fotografer kontroversial itu. “Dia membuat karya dalam konteks yang tidak bebas dan terbuka. Meskipun melawan arus, dia tidak seenaknya dalam berkarya. hal ini memberitahu kita tentang bukan hanya menjadi seorang seniman, namun generasi seni yang ia berikan,” papar kurator Mirjam Kooiman.

 

Meskipun Ren mendapat kritikan di negaranya, dia menemukan penikmat yang apresiatif terhadap karyanya di luar negeri. Kemunculannya menginspirasi Kooiman. Baginya pekerjaan Ren telah mewakili kebebasan. Katanya saat menghadiri Ren Hang-Naked/Nude di Foam Photography Museum Amsterdam. Pameran foto ini telah diselanggarakan sejak 27 januari lalu dan akan berkahir pada 12 Maret. (cr3)

Baca Juga


Berita Terkait


Baca Juga !.