Nasional

Homestay Desa Wisata Pentingsari Segera Berstandar Dunia

Editor:

Desa Wisata Pentingsari

INDOPOS.CO.ID - Menteri Pariwisata Arief Yahya meyakini bahwa services berstandar internasional itu menjadi kunci sukses di sektor pariwisata. Alam dan budaya yang kuat mengakar, tanpa hospitality dan pelayanan yang prima, tidak akan mendapatkan impact yang signifikan.

"Contohnya Bali. Masyarakatnya ramah, pelayanannya bagus, berstandar dunia, dan terus membaik. Maka pariwisata Bali itu hidup dan terus berkembang. Daerah lain, bisa benchmark dengan Bali untuk belajar service excellent," kata Menpar Arief Yahya.

Kelompok Sadar Wisata (Pokdarwis) Desa Pentingsari, Umbulharjo, Cangkringan, Kabupaten Sleman ada baiknya mengambil contoh Bali untuk belajar meningkatkan layanan. Termasuk dalam pengelolaan homestay, seperti Desa Wisata Penglipuran, Bangli, yang juara dunia itu.

Ketua Pokdarwis Pentingsari Doto Yogantoro mengatakan, layanan 55 homestay juga sedang dinaikkan keahlian dan servicesnya agar berstandar dunia.

Salah satu langkahnya adalah dengan mengikuti workshop standardisasi layanan terkait online marketing, leadership, dan team building yang difasilitasi Bank Central Asia (BCA) belum lama ini. “Hal ini penting agar Pentingsari bisa menjadi wisata unggulan,” terang Doto.

Dia menambahkan, workshop itu tidak hanya berkutat dengan materi. Agenda itu juga dilakukan secara kontinu. “Selama tiga bulan nanti ada tim yang menilai tanpa diketahui pengelola. Mereka akan menilai ada tidak peningkatan layanan usai workshop,” ujar Doto.

Hasil penilaian akan dibeber pada Desember mendatang. Penilaian meliputi beberapa aspek.

Misalnya, pelayanan, kebersihan, kerapian sarana dan prasarana, serta makanan yang disajikan. “Jadi, penilaian tidak hanya fisiknya, tetapi juga pelayanannya. Bagaimana pengelola menghadapi tamu atau pemesan juga termasuk yang dinilai,” terang Doto.

Di sisi lain, Kepala BCA Kantor Cabang Utama (KCU) Jogjakarta Saswito Tjoe mengatakan, workshop tersebut dilakukan melalui corporate social responsibility (CSR) bagi desa binaan.

Workshop bertujuan memfasilitasi pembinaan dan pemberdayaan komunitas lokal, khususnya pengelola homestay Desa Wisata Pentingsari.

“Kami ingin pembinaan ini menjadi pedoman dalam menghadirkan pelayanan yang unggul kepada wisatawan,” kata Saswito.

Menurut Saswito, homestay harus dikelola secara profesional karena Jogjakarta merupakan destinasi favorit wisatawan domestik dan mancanegara.

“Kunjungan wisata ke sini juga cukup banyak. Terbukti,  pendapatan atau omzetnya tembus hingga Rp 2 miliar per tahunnya,” ujar Saswito.

Sementara itu, Executive Vice President BCA Inge Setiawati mengatakan, pengelola homestay harus memberi layanan ekstramaksimal agar tamu bersedia menjadi repeater.

“Fasilitas penunjang juga harus dibenahi agar keunggulan wisata alamnya sejalan dengan kelebihan layanan dari masyarakat. Dukungan ini juga agar pendapatan masyarakat bisa bertambah," kata Inge.

Inge menjelaskan, perseroan akan memberikan bantuan edukasi, pendampingan, dan evaluasi.

Salah satu bank raksasa Indonesia itu juga akan memberikan apresiasi setelah penilaian. Tak hanya itu, pemilik homestay juga mendapat bantuan alat kebersihan.

Sedangkan dana pengembangan sebesar Rp 2,5-10 juta tidak diberikan secara langsung kepada pemilik.

Inge mengatakan, dana pengembangan akan diberikan sesuai rencana anggaran yang dibuat pemilik bersama para pengelola. "Kami akan membentuk tim penilai yang menentukan pemilik homestay terbaik di setiap kategori. Tim juga akan memberi apresiasi bagi pemilik yang paling banyak melakukan perubahan,” kata Inge. (ags)

Berita Lainnya kan

Banner




Twitter