Sabtu, 22 September 2018 10:33 WIB
pmk

Liga Inggris

Absen Dampingi Arsenal di Tiga Laga, Wenger Reuni dengan George Weah?

Redaktur:

Arsene Wenger

INDOPOS.CO.ID - Arsitek tim Arsenal, Arsene Wenger mendapat hukuman dari FA, tak boleh mendampingi timnya dalam tiga pertandingan. Pelatih asal Prancis itu dinyatakan bersalah atas tindakan tak terpujinya kepada wasit Mike Dean seusai pertandingan menghadapi West Bromwich Albion di Stadion The Hawthorns (31/12).

Pada laga yang berkesudahan 1-1 itu, Wenger melancarkan dua protes keras ke Dean. Yang pertama menjelang laga berakhir. Berikutnya, sesaat setelah laga usai, Wenger mendatangi ruang ganti wasit dan kembali melancarkan protes.

Itu dilakukan Wenger karena dia tidak puas dengan keputusan Dean yang memberikan penalti kepada tuan rumah pada menit ke-89 setelah bek Callum Chambers dinyatakan handsball di dalam kotak penalti. Protes tersebut adalah kali kelima musim ini bagi Wenger.

"Bahasa dan sikap yang ditunjukkan Wenger sangat kasar. Hal tersebut tidak layak dalam mempertanyakan integritas wasit di dalam sebuah pertandingan,'' bunyi pernyataan resmi FA (federasi sepakbola Inggris) kepada BBC.

Sanksi tersebut membuat Wenger tidak berada di pinggir lapangan saat Petr Cech dkk menghadapi Nottingham Forest di babak ketiga Piala FA (7/1), leg pertama semifinal Piala Liga menghadapi Chelsea (11/1), dan kontra Bournemouth pada pekan ke-23 Premier League (14/1).

Tiga agenda tersebut akan sangat berat bagi Arsenal tanpa Wenger. Sebab, semuanya digelar away. Selain skorsing, Wenger juga didenda GBP 40 ribu (sekitar Rp 728 juta).

Namun, ada hikmah di balik hukuman Wenger. Dia bisa bereuni dengan George Weah. Ya, presiden baru Liberia itu mengundang pelatih 68 tahun itu untuk menghadiri upacara pelantikannya pada 22 Januari. Sebagaimana diketahui, Wenger dan Weah pernah bekerja sama di AS Monaco pada 1988-1992.

"Saat Anda melihat kisah hidupnya seperti cerita di film-film hanya saja ini realita. Luar biasa. Anda bisa membuat film yang bagus dengan skenario perjalanan hidupnya,'' puji Wenger.

"Saya ingat ketika saya melihatnya untuk pertama kalinya di Monaco. Dia sedikit tersesat, canggung, tidak mengenal siapa pun, tidak diperhitungkan siapa pun sebagai pemain dan setelahnya, pada tahun 1995, menjadi pemain terbaik di dunia,'' kata Wenger lagi.

"Weah adalah pribadi dengan mental baja. Dia juga memiliki misi dan visi bagus. Menjadi presiden bagi negaranya adalah pencapaian fantastis,'' lanjutnya. (io)


TOPIK BERITA TERKAIT: #arsenal #liga-inggris 

Berita Terkait

Prediksi Tottenham vs Liverpool, Si Merah Tak Boleh Panik

Liga Inggris

Tottenham Hotspur vs Liverpool, Tim Tamu Pede

Liga Inggris

Liverpool vs Brighton, Sinyal The Reds Beri Bukti ke City

Liga Inggris

Chelsea Membuat Arsenal Lebih Merana

Liga Inggris

Chelsea vs Arsenal, Emery Lebih Percaya Diri

Liga Inggris

IKLAN