Kamis, 20 September 2018 01:53 WIB
pmk

Kesehatan

Produksi Vaksin Difteri Ditambah Tahun Ini

Redaktur: Novita Amelilawaty

Tampak anak Sekolah Dasar tengah menjalani vaksin difteri di sekolah oleh petugas dinas kesehatan setempat.

INDOPOS.CO.ID-Biofarma bakal menambah kapasitas produksi vaksin difteri. Semula, kapasitas produksi hanya 15 juta vial per tahun dan kini menjadi 19,5 juta vial.

Kementerian Kesehatan yakin penambahan produksi vaksin akan cukup untuk memenuhi kebutuhan nasional.

Menkes Nila Moeloek menuturkan, vaksin difteri yang diproduksi Biofarma akan mencukupi kebutuhan outbreak response immunization (ORI) dan imunisasi rutin. "Cukup untuk penanggulangan KLB difteri. Sebanyak 19,5 juta vial pada 2018 tersedia untuk Indonesia," tutur Menkes belum lama ini.

Salah satu upaya yang digencarkan dalam penanggulangan KLB difteri adalah melakukan ORI di daerah kasus. Tujuannya, meningkatkan kekebalan masyarakat dengan menutup immunity gap. Dengan begitu, diharapkan mata rantai penularan terputus.

Menkes menyatakan, kualitas dan keamanan produk Biofarma telah diakui Badan Kesehatan Dunia (WHO).

Selain itu, vaksin produksi Biofarma tidak hanya digunakan di Indonesia. Sudah 130 negara mengimpor vaksin tersebut.

Bahkan, 57 negara di antaranya termasuk negara Islam. Salah satunya Arab Saudi.

"Jelas sekali membuat vaksin itu sangat tidak sembarangan," ujarnya.

Dirut Biofarma Juliman menyatakan, kualitas dan keamanan semua vaksin yang diproduksi untuk program ORI, program imunisasi nasional, serta ekspor terjamin.

"Seluruhnya telah melewati serangkaian pengujian ketat untuk mendapatkan release (izin edar, Red) dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM). Bahkan, untuk dapat mengekspor vaksin, produk Biofarma harus diaudit WHO," sahut Juliman.

Juliman menambahkan, Biofarma berkomitmen memprioritaskan pemenuhan kebutuhan dalam negeri.

Dengan begitu, permintaan ekspor telah dinegosiasikan untuk dijadwal ulang setelah kebutuhan dalam negeri terpenuhi.

Pengalihan pasokan ekspor hanya diperuntukkan vaksin yang mengandung difteri. (lyn/JPG/c11/oki/jpnn)


TOPIK BERITA TERKAIT: #kesehatan 

Berita Terkait

Mengetahui Manfaat Daun Kelor

Kesehatan

Krisis Obat Ancam Keselamatan Pasien

Jakarta Raya

Jauhi 5 Makanan yang Membuat Kulit Rusak dan Berjerawat

Kesehatan

IKLAN