Selasa, 23 Oktober 2018 11:36 WIB
pmk

Nasional

Tidak hanya Cakada, BNN Perlu Tes Urine Caleg dan Capres

Redaktur: Ali Rahman

Anggota Komisi III DPR Ahmad Sahroni (kiri) pada acara diskusi bertajuk Revisi UU Narkotika, di Universitas Moestopo Beragama, Jakarta, Selasa (17/4).

INDOPOS.CO.ID - Anggota Komisi III DPR Ahmad Sahroni menantang Badan Narkotika Nasional (BNN) untuk melakukan tes urine terhadap calon kepala daerah (cakada), calon legislatif (caleg) baik DPRD atau DPR serta calon presiden (capres).

Upaya ini dinilai Sahroni perlu dilakukan sebagai bentuk keseriusan pemerintah dalam melakukan pemberantasan narkoba. "Jangan hanya calon kepala daerah, semua caleg baik itu DPD, DPRD, DPR. Bila perlu presidennya juga," ujar Sahroni di sela acara diskusi bertajuk Revisi UU Narkotika, di Universitas Moestopo Beragama, Jakarta, Selasa (17/4).

Menurut pria yang biasa disapa Roni ini, tes urine dilakukan secara spontan agar mendapatkan hasil maksimal. Jika pemeriksaan dijadwalkan, dikhawatirkan ada pihak-pihak yang telah menyiapkan diri agar urinenya dinyatakan bersih dari zat terlarang. "Tes urine saja enggak apa-apa, enggak masalah. Ini untuk ketegasan saja bahwa kita benar-benar sedang menghadapi darurat narkoba. Maka itu semua stakeholder yang ada di negara ini ikut terlibat dalam masalah penanganan antinarkoba," tuturnya.

Politikus Partai Nasdem ini juga meminta tes urine secara dadakan dilakukan di lingkungan lembaga pendidikan, terutama tingkat perguruan tinggi. Hal itu sebagai upaya pencegahan penyalahgunaan narkoba terhadap generasi muda. "Tadi saya bilang Pak Andi (perwakilan BNN, red) laksanakan saja tes urine dadakan, terutama di kampus. Kampus ini kan luar biasa, anak muda, generasi penerus bangsa," ucap Roni. (aen)


TOPIK BERITA TERKAIT: #pilkada-serentak #ahmad-sahroni #tes-urine-caleg-dan-capres #pemilu-2019 

Berita Terkait

Kampanye Efektif Harus dengan Tatap Muka

Nasional

Golkar Bak Film Hollywood Menuju Usia 54

Nasional

Jokowi Sebut Indonesia Masih Tunggu Karya Golkar

Nasional

IKLAN