X CLOSE Laporan Kinerja DKPP
Rabu, 19 Desember 2018 12:49 WIB

Liga Inggris

MU yang Selalu Sembunyi di Balik de Gea

Redaktur:

David de Gea.

INDOPOS.CO.ID - Manchester United konsisten menjadi klub yang paling minim kebobolannya di  Premier League dalam tiga musim terakhir. Atau, rata-rata di bawah 35 gol per musim. Termasuk musim ini yang kemasukan 28 gol dalam 37 laga.  Tapi, bukan berarti United punya defense terbaik.

Sebab, United cuma bisa bersembunyi di balik sosok David de Gea. Ya De Gea pada tiga musim terakhir selalu mampu melakukan clean sheet lebih dari 14 kali. Dan, clean sheet ke-18-nya musim ini dia catatkan di London Stadium, London, ketika menahan West Ham 0-0 kemarin.

DdG, inisial namanya, hanya menghadapi dua kali shots on goal dari Mark Noble dkk. Kiper nomor satu timnas Spanyol itu pun hanya melakukan dua kali saves. Meski begitu, De Gea bisa menyudahi penantiannya akan award Golden Glove Premier League. Award paling bergengsi bagi kiper Premier League itu, bakal jadi miliknya musim ini.

Award itu didapat dari 18 clean sheet-nya, unggul dua clean sheet dari kiper Manchester City Ederson Moraes. Bagi De Gea, ini adalah award perdananya setelah mengoleksi 117 clean sheet sejak 2011 dia datang di Carrington. ''Ini sinyal kalau kami mampu bertahan dengan bagus di Premier League, bagus untuk saya, bagus pula bagi tim,'' ucap De Gea, kepada MUTV.

Faktanya, jika melihat defense United-nya Jose Mourinho musim ini, lawan lebih mudah menembus barikade pertahanan dan membidik gawang De Gea tepat sasaran. Melihat dari komparasi  jumlah shots on target yang dihadapi klub top three Premier League, pemain lawan lebih mudah berhadapan  langsung dengan De Gea.

Bandingkan ketika Ederson berdiri di bawah mistar. Defense GBP 354,3 juta (Rp 6,7 triliun) City sukses membuat lawan susah menembak tepat sasaran. Dari 220 shots yang dihadapi,  64 persen di antaranya tak mengarah ke gawang Ederson. Begitu pula jika dibandingkan dengan Tottenham  Hotspur bersama Hugo Lloris.

Spurs yang dua musim sebelumnya jadi klub dengan defense terkokoh, juga masih sukses mempertahankan statusnya musim ini. Dari 318 tembakan lawan, cuma 110 kali (34,5 persen) mampu lepas dari marking Jan Vertonghen-Davinson Sanchez. Beda dengan kolaborasi Chris Smalling, Phil Jones, Eric Bailly dan Victor Lindeloef yang kerap error dalam me-marking lawan.

Bahkan, banyak yang menganggap United tak ada apa-apanya jika tanpa De Gea. ''Coba, bayangkan jika dia pergi, itu baru United yang sebenarnya,'' klaim Jamie Redknapp, pundit Sky Sports dalam analisisnya. Apalagi dengan gosip pendekatan Real Madrid kepadanya yang tidak pernah berhenti sampai musim ini.

Namun, anggapan Redknapp itu dibantah Mourinho. Seperti dilansir Manchester Evening News, The Special One menganggap De Gea takkan bisa sukses sendirian. Mourinho menyebut pemain-pemain belakangnya masih dapat memberikan kontribusi signifikan bagi permainan The Red Devils musim ini.

''Ingat, Golden Glove itu tentang tim. Bukan tentang seseorang yang menganalisis kiper-kiper di Premier League. Clean sheet hanya angka-angka output yang jadi indikatornya (Award Golden Glove). Tapi, saya akui performa David sangat hebat,'' tutur Mourinho terpisah. Namun setelah performanya kemarin WIB, Mourinho merasa De Gea sudah cukup beraksi musim ini.

Besok, saat United menjalani laga terakhirnya di Old Trafford, Manchester, di musim ini melawan Watford, Mourinho berencana menyimpan De Gea untuk pertama kali dalam Premier League. Nah, itu tandanya dia bakal menjajal Sergio Romero, dan De Gea disiapkan untuk laga final Piala FA lawan Chelsea pekan depan (19/5). (ren/bas)


TOPIK BERITA TERKAIT: #manchester-united #liga-inggris #premier-league 

Berita Terkait

MU Tendang Spesial One dari Kursi Pelatih

Total Football

Sane Mematikan, Digne Pemain Cerdas

Total Football

Liverpool Belum Tersentuh

Liga Inggris

Mou Bungkam, Pemain Resah

Indosport

Mimpi Pembunuh Juara

Indosport

Divock Origi Turuti Insting

Indosport

IKLAN