Rabu, 21 November 2018 11:27 WIB
pmk

Internasional

Kanada Legalkan Ganja

Redaktur:

GANJA DIBEBASKAN - Anggota parlemen Kanada memilih meloloskan Undang- Undang untuk melegalkan ganja. AFP PHOTO / CHRIS ROUSSAKIS

INDOPOS.CO.ID - Anggota senat Kanada, meloloskan undang-undang (UU) yang diajukan oleh pemerintah federal terkait legalisasi ganja untuk tujuan rekreasi atau bersenang-senang. UU legalisasi ganja rekreasi unggul dalam pemungutan suara di Senat Kanada dengan 52 suara. Sementara, 29 suara menolak UU tersebut, dan dua lainnya abstain.

Dengan demikian pemerintah provinsi hingga kota dapat mempersiapkan pemasaran ganja dalam kurun waktu 8 hingga 12 pekan. Jangka waktu tersebut juga bisa dimanfaatkan oleh industri dan kepolisian membuat kerangka hukum yang baru.

"Kami baru saja menyaksikan pemungutan suara bersejarah bagi Kanada. Ini merupakan akhir dari berjalannya pelarangan selama 90 tahun," kata Senator Tony Dean seperti dilansir CBC News, Kamis, (21/6).

Ia berpendapat, tindakan kriminal terkait ganja akan segera berakhir. Kanada juga dapat menangani pasar ganja ilegal yang nilainya mencapai CAD$ 7 miliar.

Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau yang dikenal ketampanannya menyambut baik keputusan senat yang meloloskan Undang-undang (UU) legalisasi ganja untuk rekreasi. "Selama ini mudah bagi anak-anak kita bisa dapat ganja, dan juga mudah bagi kriminal untuk memperoleh keuntungan. Hari ini, kita mengubah hal itu," katanya di Twitter.

"Rencana kami untuk melegalisasi dan mengatur ganja lolos di Senat," imbuhnya.

Seperti dilansir Kantor Berita Pemilu (Jawa Pos Grup), BBC melaporkan, Kanada menjadi negara pertama di G7, organisasi 7 negara dengan ekonomi maju, yang melegalkan penggunaan ganja untuk tujuan rekreasi.

Warga Kanada diperkirakan dapat membeli ganja dan minyak ganja yang diproduksi oleh produsen resmi pada pertengahan September 2018. Orang dewasa diperbolehkan memiliki hingga 30 gram ganja kering di ruang publik.

Makanan yang mengandung ganja tidak akan tersedia di pasaran dalam waktu dekat, tetapi satu tahun sejak UU berlaku. Penundaan ini bertujuan untuk memberikan waktu kepada pemerintah menetapkan peraturan khusus untuk produk tersebut.

Usia legal minimum untuk membeli dan mengonsumsi ganja adalah 18 tahun, tetapi beberapa provinsi memilih usia legal pada usia 19 tahun. (met/JPC)


TOPIK BERITA TERKAIT: #narkoba #ganja 

Berita Terkait

IKLAN