Jumat, 21 September 2018 07:05 WIB
pmk

Lifestyle

Waspada Kebersihan Kolam Renang Hotel

Redaktur:

Ilustrasi. Foto: istimewa

INDOPOS.CO.ID – Selama periode 15 tahun, 493 wabah penyakit terkait dengan air yang diklorinasi atau diobati dilaporkan di 46 negara bagian dan Puerto Rico, menurut laporan CDC baru. 

Hotel menetapkan hampir sepertiga dari semua wabah penyakit di Amerika Serikat terkait dengan air yang diklorinasi atau yang diolah - seperti kolam renang dan bak air panas - antara tahun 2000 dan 2014. 

Selama periode 15 tahun, total 493 wabah terkait dengan air rekreasi yang dirawat dilaporkan di 46 negara bagian dan Puerto Rico. Laporan ini mendefinisikan wabah sebagai penyakit serupa yang terjadi pada dua atau lebih.

Semua mengatakan, wabah ini menyebabkan setidaknya 27.219 penyakit dan delapan kematian, menurut Pusat Mingguan dan Mabesitas Morbiditas dan Mencegah Penyelamatan AS. 

Pelakunya, parasit dan bakteri. Lebih dari setengah (58 persen) dari wabah dengan sumber yang dikonfirmasi disebabkan oleh parasit Cryptosporidium, yang biasa disebut Crypto, yang bisa bertahan bahkan di kolam yang terawat baik dan bisa memberi perenang penyakit gastrointestinal dan diare. 

Setidaknya enam dari delapan kematian dan 16 persen dari penyakit bisa dikaitkan dengan bakteri Legionella, yang menyebabkan penyakit Legionnaires, pneumonia berat dan demam Pontiac, penyakit seperti flu yang lebih ringan. 

"Sarannya cukup standar tidak peduli siapa Anda," kata penulis utama studi dan ketua Program Sehat Kolam CDC, Michele Hlavsa, seperti dikutip dari laman MSN dan diunduh di www.jpnn.com (GROUP INDOPOS), belum lama ini. "Sekali di dalam air, jangan minum air kolam tersebut," jelas Hlavsa.

Namun, Hlavsa menambahkan bahwa, meskipun langkah sederhana ini bisa melindungi Anda dari beberapa kuman, namun hal itu tidak melindungi Anda dari segala sesuatu di perairan rekreasi. 

"Juga, sebelum Anda masuk ke air, periksa skor pemeriksaan," tambah Hlavsa. 

Sama seperti restoran, kolam renang umum dinilai oleh inspektur dan banyak yang akan memposting skor mereka baik online atau dekat fasilitas renang itu sendiri. 

Hlavsa, seorang ibu, mendukung tes air sendiri. Lagi pula, hotel, kolam komunitas dan tempat rekreasi mungkin tidak memeriksa air mereka setiap hari dan perubahan kimia kolam renang sepanjang waktu. 

Toko pasokan kolam renang dan toko-toko kotak besar menjual strip tes murah, yang menguji klorin dan pH. Jika level tidak aman, seperti yang ditunjukkan di situs web CDC, jangan berenang. 

Seperti yang diharapkan, lebih dari setengah (56 persen) dari semua wabah terjadi dari Juni hingga Agustus. Ketika matahari memanaskan air, kuman bisa tumbuh subur. Wabah tahunan yang disebabkan oleh Legionella meningkat 13 persen selama periode penelitian 15 tahun. 

"Sementara wabah yang disebabkan oleh crypto meningkat 25 persen per tahun selama 2000-06, tren berhenti setelah itu," lanjutnya. "Namun, kami melihat dua kali lipat wabah crypto pada tahun 2016." 

Sementara itu, jumlah tahunan wabah Pseudomonas folliculitis menurun rata-rata 22 persen per tahun.

Akhirnya, dua dari setiap 10 pemeriksaan rutin bak air panas umum atau spa selama satu tahun (2013) - sekitar 2.773 dari total 13.864 inspeksi - mengindikasikan konsentrasi desinfektan yang tidak tepat. 

"Setiap anak atau orang dewasa yang mengalami diare seharusnya tidak berada di kolam renang, bak mandi air panas atau bermain air," kata Dr. Robert Glatter, seorang dokter darurat di Lenox Hill Hospital di New York. 

Glatter, yang tidak terlibat dalam laporan itu, menambahkan bahwa ketika datang ke crypto, kebanyakan orang dengan sistem kekebalan tubuh yang sehat tidak akan memerlukan perawatan bahkan jika mereka menjadi sakit. 

Pesannya sederhana. Jauhkan anak-anak Anda dari kolam renang atau bak mandi air panas jika mereka mengalami diare. (fny/jpnn)

 


TOPIK BERITA TERKAIT: #kebersihan-kolam-renang 

Berita Terkait

IKLAN