Rabu, 19 September 2018 11:56 WIB
pmk

Jakarta Raya

Lulung Diusulkan Alternatif Wagub DKI

Redaktur:

Wakil Ketua DPRD DKI Jakarta Abraham ‘Lulung’ Lunggana (tengah). IKBAL/INDOPOS

INDOPOS.CO.ID - Perseteruan Partai Gerindra dan PKS dalam memperebutkan posisi Wakil Gubernur DKI Jakarta kian memanas. Masing-masing partai tetap ngotot dan merasa paling berhak mendampingi Gubernur DKI Anies Baswedan.

Menanggapi hal ini, tokoh Betawi, Haji Hartono menyebut, kegaduhan tersebut sangatlah tidak elok karena dipertontonkan ke publik.

Dia pun meminta agar 'perang komentar' soal kursi DKI-2 tidak berlarut-larut dan harus segera disudahi.

Hartono menyatakan, kebuntuan komunikasi Gerindra dan PKS jangan sampai merusak hubungan baik kedua Parpol yang sudah terbangun sejak lama. Sehingga perlu dicarikan solusi yang bisa diterima semua pihak.

"Ribut-ribut kursi Wagub DKI harus segera diakhiri. Mungkin salah satunya adalah dengan mencari figur alternatif diluar kedua Parpol," kata Hartono kepada wartawan, Jakarta, Minggu (26/8).

Sebab, menurut dia, mustahil bagi Gubernur DKI Anies mengakomodasi keinginan Gerindra-PKS yang sama-sama menolak mengalah untuk mendapatkan kursi Wagub.

Hartono menjelaskan, banyak figur dan tokoh yang ikut berkeringat dalam pemenangan Anies-Sandi pada Pilkada DKI 2017 lalu. Salah satunya adalah mantan Ketua DPW PPP DKI Jakarta Abraham 'Lulung' Lunggana.

"Saya kira, sosok Haji Lulung mungkin bisa menjadi alternatif atas kebuntuan Gerindra dan PKS. Dia juga sangat menguasai persoalan Jakarta dan memiliki banyak pendukung," terang mantan Ketua DPP PPP kubu Djan Faridz itu.

Diketahui, pada Pilkada DKI 2017 lalu, Wakil Ketua DPRD DKI yang akrab disapa Haji Lulung itu termasuk tokoh yang paling bekerja keras mengantarkan Anies-Sandi berkantor di Balai Kota DKI.

Saat itu, kata Hartono, sikap politik yang berbeda dengan Parpolnya membuat Haji Lulung disimbolkan sebagai lawan politik petahana Basuki Tjahaja Purnama (Ahok), yang saat itu sedang kuat-kuatnya.

"Haji Lulung adalah ketua DPW PPP DKI Jakarta yang dipecat oleh DPP PPP baik Djan Faridz dan Romahurmuzy (Romy), karena menolak keputusan PPP yang mendukung petahana Ahok-Djarot," kenang Hartono.

Haji Lulung, lanjutnya, juga satu-satunya tokoh Betawi yang getol dan berani terang-terangan melawan Ahok lantaran kebijakannya selama memimpin Pemprov DKI dinilai kerap merugikan masyarakat Jakarta.

"Dia (Haji Lulung) adalah tokoh Betawi, dan dikenal sebagai musuh bebuyutan Ahok, bahkan sejak awal Ahok berkuasa. Dia adalah simbol perlawanan rakyat Jakarta," ungkapnya.

Karenanya, melihat rekam jejak sebagai politisi senior di DKI yang sudah lama malang melintang di legislatif Kebon Sirih, Hartono memandang, Haji Lulung patut diperhitungkan menggantikan Sandi untuk mendampingi Anies Baswedan.

"Konsistensi perjuangan Haji Lulung sudah teruji. Dengan segala resiko dia tatap bekerja keras demi membantu memenangkan Anies-Sandi. Hingga akhirnya harus dipecat sekalipun," tambah dia.

Diketahui, dalam beberapa pekan terakhir, setidaknya ada dua nama terkuat yang digadang-gadang pantas menggantikan Sandiaga uno, yakni Ketua DPD DKI Gerindra Mohamad Taufik serta Ketua DPP PKS Mardani Ali Sera. (ibl)


TOPIK BERITA TERKAIT: #haji-lulung #wagub-dki 

Berita Terkait

Mardani Tak Pantas jadi Wagub DKI

Jakarta Raya

Sandi Percaya Penggantinya Mampu Bekerja

Jakarta Raya

Pengamat Sebut Kursi Wagub DKI Milik Gerindra

Jakarta Raya

IKLAN