Selasa, 13 November 2018 03:29 WIB
pmk

Internasional

Penghargaan Suu Kyi Berguguran

Redaktur:

DIKECAM-Konselor Negara Myanmar Aung San Suu Kyi citranya semakin terpuruk gara-gara mendiamkan krisis kemanusiaan di Rakhine.

INDOPOS.CO.ID - MESKI otak genosida di Negara Bagian Rakhine, Myanmar, bukan dirinya, Aung San Suu Kyi tak bisa tenang. Sebagai bagian dari pemerintahan yang kini berkuasa, perempuan 73 tahun itu dianggap sama buruknya dengan junta militer. Apalagi, selama ini penerima Nobel Perdamaian 1991 tersebut lebih banyak diam saat dimintai pendapatnya tentang krisis kemanusiaan Rohingya.

”Penasihat negara Aung San Suu Kyi tidak memfungsikan posisi de facto-nya sebagai kepala pemerintahan untuk menghentikan atau mencegah krisis di Rakhine.” Demikian bunyi laporan tertulis tim pencari fakta Komisi HAM PBB kemarin (27/8). PBB menyayangkan sikap diam Suu Kyi.

Jika Suu Kyi bergeming, berbeda halnya dengan masyarakat internasional. Dunia mereaksi serius sikap Suu Kyi. Caranya, mempreteli penghargaan-penghargaan yang pernah diberikan kepada tokoh berjuluk The Lady tersebut.

Pekan lalu Wali Kota Edinburgh Frank Ross mengumumkan pencabutan penghargaan untuk Suu Kyi. Yakni, penghargaan Freedom of Edinburgh Award. Penghargaan itu dianugerahkan pada 2005. Lewat voting, parlemen lokal Edinburg memutuskan untuk mencabut penghargaan tersebut.

”Penduduk Edinburgh memberikan penghargaan itu kepada sosok yang layak dihormati. Kini kami tak lagi menganggap beliau adalah orang yang tepat untuk diberi penghargaan,’’ ujar Ross kepada BBC.

Sebelumnya, Suu Kyi kehilangan enam penghargaan yang lain. Di Inggris, selain Edinburgh, ada tiga kota yang menarik penghargaan bergengsi mereka untuk Suu Kyi. Yakni, Glasgow, Dublin, dan Newscastle.

Publik sebenarnya tak menuntut banyak. Mereka tahu bahwa kabinet pemerintahan Myanmar akan sulit melawan kekuatan junta militer. Yang mereka minta hanyalah agar Suu Kyi memprotes agresi militer secara resmi.

Namun, harapan itu tak digubris Suu Kyi. Bahkan, dalam sebuah seminar di Singapura, dia secara tidak langsung mengungkapkan dukungannya terhadap aksi junta militer di Rakhine. (bil/sha/c14/hep/jpg)


TOPIK BERITA TERKAIT: #myanmar #penghargaan 

Berita Terkait

IKLAN