Kamis, 20 September 2018 04:04 WIB
pmk

Tekno

Penguasan IPTEK Kunci Utama Pembangunan Transportasi

Redaktur:

INDOPOS.CO.ID– Sekolah Tinggi Transportasi Darat menggelar Sidang Senat Terbuka dalam rangka Wisuda Akademik Tahun 2018 di Auditorium Giri Suseno Hadihardjono. Tahun ini sebanyak 342 taruna berhasil menyelesaikan studinya di Sekolah Tinggi Transportasi Darat.

Acara diawali dengan penampilan tarian Zapin Melayu yang dibawakan oleh taruni STTD dilanjutkan dengan masuknya senat ke ruangan. Suharto, selaku Ketua Senat sekaligus Ketua Sekolah Tinggi Transportasi Darat, membuka jalannya sidang senat terbuka. Kepala Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia, Umi Hayati, hadir dan memberikan sambutan ilmiah di hadapan para wisudawan dan tamu undangan. Turut hadir pula Kepala Pusat Pengembangan Sumber Daya Manusia Perhubungan Darat, Popik Montanasyah.

Tampak beberapa kepala Unit Pelaksana Teknis Darat antara lain Direktur Pendidikan Keselamatan Transportasi Jalan (PKTJ) Tegal, Direktur Akademi Pekeretaapian Indonesia (API) Madiun, Kepala Balai Pendidikan dan Pelatihan Transportasi Darat (BPPTD) Bali dan Palembang. Beberapa tamu undangan lain yang turut menyaksikan jalannya acara antara lain Kepala BKD Kabupaten Pati dan Ponorogo, Direktur Utama Perusahaan Umum Pengangkutan Penumpang Djakarta (PPD), wakil dari Direktur Perusahaan Umum DAMRI, dan Direktur PO. Sinar Jaya.

Dalam orasi ilimiahnya, Umi Hayati menyampaikan mengenai peningkatan kapasitas dan kompetensi sumber daya manusia lerhubungan darat di era teknologi digital. Ia berujar bahwa kemampuan di bidang teknologi sangat vital di masa depan.

“Pada saat ini hampir semua aktifitas manusia membutuhkan dukungan internet dan dunia digital sebagai salah satu alat untuk berinteraksi dan melakukan transaksi. Kita melakukan aktifitas-aktifitas seperti sharing economy, world transaksi, smart manufacturing, market place, smart city, smart mobility, e-government, e-education, atau di berbagai bidang lainnya," urainya dalam keterangan yang diterima INDOPOS, Jumat (31/8/2018).

Menurutnya, perekonomian dunia menghadapi era yang disebut dengan era revolusi digital. Di bidang transportasi, kata Umi, berbagai kecerdasan buatan yang ada seperti mobil teknologi otonom atau self driving, drone atau pesawat tanpa awak menjadi sebuah keniscayaan.

Pembangunan manusia, lanjutnya, pada hakekatnya adalah pembangunan manusia seutuhnya. Dengan kata lain jika pembangunan faktor manusia tidak bisa mengikuti kemajuan teknologi, maka ketidakseimbangan itu bisa bisa menyeret manusia kepada krisis moral atau dapat mereduksi eksistensi manusia itu sendiri. Pembangunan transportasi seperti yang terjadi di negara maju kuncinya adalah penguasaan ilmu pengetahuan dan teknologi.

Salah satu rangkaian dari acara ini adalah penyerahan kembali taruna Pola Pembibitan secara simbolik dari STTD kepada Kabupaten Ponorogo dan Kabupaten Pati. Penyerahan taruna Pola Pembibitan juga dilakukan kepada tiga perusahaan operator yaitu Perum PPD, Perum DAMRI, dan PO. Sinar Jaya.  Dilaksanakan pula penyerahan simbolik sertifikat kompetensi Analisis Dampak Lalu Lintas dan Sertifikat Penguji Berkala Kendaraan Bermotor secara simbolik oleh Dirjen Perhubungan Darat yang diwakili oleh DIrektur Lalu Lintas Ditjen Perhubungan Darat, Pandu Yunianto.

Pada wisuda kali ini jumlah lulusan dari Program Diploma IV Transportasi Darat sebanyak 84 orang, Program Diploma III LLAJ sebanyak 91 orang, Program Diploma LLAJ Khusus Angkutan Umum sebanyak 69 orang, Diploma III Perkeretaapian sebanyak 47 orang, dan Program Diploma II PKB sebanyak 51 orang. Pesan dan kesan dari para wisudawan diwakili oleh Sherly Nandya Putri, yang merupakan lulusan terbaik dari Program Diploma IV Transportasi Darat, dengan Indeks Prestasi 3,83. (jaa)


TOPIK BERITA TERKAIT: #pktj 

Berita Terkait

IKLAN