Minggu, 18 November 2018 01:20 WIB
pmk

Ekonomi

Sinergi BUMN, Geo Dipa Gandeng SMI Kembangkan PLTP Dieng 10 MW

Redaktur: Redjo Prahananda

Perusahaan BUMN panas bumi PT Geo Dipa Energi (Geo Dipa) menggandeng kerjasama dengan BUMN pembiayaan PT Sarana Multi Infrastruktur (SMI) guna Pengembangan Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP) Dieng Small Scale 10 MW.

INDOPOS.CO.ID - Perusahaan BUMN panas bumi PT Geo Dipa Energi (Geo Dipa) menggandeng kerjasama dengan BUMN pembiayaan PT Sarana Multi Infrastruktur (SMI) guna Pengembangan Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP) Dieng Small Scale 10 MW.

Penandatanganan naskah kerjasama kedua BUMN tersebut dilakukan oleh Direktur Keuangan Geo Dipa, M Ikbal Nur dengan Direktur Pengembangan Proyek dan Advisory SMI, Edwin Syahruzad pada saat kegiatan Indonesia International Geothermal Convention & Exhibition (IIGCE), di JCC.

"Kerjasama ini merupakan realisasi dari sinergi antar Badan Usaha Milik Negara (BUMN) sebagai salah satu strategi kami untuk pengembangan kapasitas Wilayah Kerja Panas Bumi Dieng, Jateng," kata Ikbal, Sabtu (8/9).

Ikbal yang juga Chairman pada IIGCE 2018 itu menyampaikan harapannya untuk mendapat dukungan penuh dari kementerian Energi & Sumber Daya Mineral (ESDM) RI dan Kementerian Keuangan RI, sehingga para investor menjadi lebih percaya diri untuk mengembangan energi terbarukan, khususnya panas bumi.

"Dengan dukungan sinergi antar kementerian tersebut, maka para pengembang akan lebih agresif untuk melakukan percepatan pengembangan proyek panas bumi secara masif," kata Iqbal.

Ikbal menjelaskan, saat ini potensi panas bumi Indonesia mencapai 28,5 Giga Watt (GW) yang terdiri dari total cadangan sebesar 17,5 GW dan sumber daya sebesar 11 GW. Sedangkan, kapasitas terpasang Pembangkit Listrik Panas Bumi (PLTP) saat ini sebesar 1.948,5 MW.

Hingga akhir tahun 2018, diharapkan kapasitas PLTP akan meningkat menjadi 2 GW dengan dibangunnya beberapa pembangkit yang saat ini dalam tahap penyelesaian.

Untuk diketahui, IIGCE pada saat ini sudah memasuki usia ke 6 itu, kali ini mengusung tema "Empowering Geothermal for Indonesia Energy Sustainability" yang dibuka oleh Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral, Ignasius Jonan.

Dalam acara tersebut, Menkeu RI, Sri Mulyani Indrawati juga berkesempatan untuk memberikan Keynote Speech bertemakan "Toward Achieving Sustainable Energy Security and Economic Growth in Indonesia" di depan seluruh peserta convention yang merupakan investor, pengembang, dan regulator di bidang panas bumi.

Sedangkan BUMN Geo Dipa kali ini menjadi tuan rumah pada kegiatan IIGCE 2018, yang diselenggarakan oleh Kementerian ESDM melalui Direktorat Jenderal EBTKE bersama dengan Asosiasi Panas Bumi Indonesia (API), yang akan berlangsung hingga 8 September 2018. (dai)

 


TOPIK BERITA TERKAIT: #geo-dipa #pltp-dieng-10-mw 

Berita Terkait

IKLAN