Jakarta Raya

Pengembang Tak Boleh Tutup Saluran

Redaktur: Darul Fatah
Pengembang Tak Boleh Tutup Saluran - Jakarta Raya

Anies Baswedan. Foto : Dok/INDOPOS

INDOPOS.CO.ID - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan meminta kepada para pengelola proyek agar jangan ada saluran air yang tertutup di areal proyek yang dapat menyebabkan banjir.

"Nanti kita akan minta untuk diperiksa ulang, kita ingin agar semuanya bekerja memastikan terutama pengelola proyek bahwa jangan ada saluran air yang tertutup," kata Anies di Jakarta, Kamis (31/1/2019).

Dia mengingatkan, waktu kejadian banjir pada 2018 di kawasan Underpass Cawang, Jakarta Timur, yang tertutup pembatas jalan yang dipasang oleh kontraktornya.

"Jadi salurannya lancar, tapi menuju salurannya terhambat nanti harus diperiksa lagi," kata Anies.

Sementara itu, jalan di DKI Jakarta pada Rabu (30/1/2019) pagi tergenang air dengan ketinggian 10 hingga 40 sentimeter akibat curah hujan yang tinggi pada Rabu dini hari, kata Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) DKI Jakarta.

Menurut data BPBD DKI Jakarta hingga pukul 06.00 WIB, terdapat dua kecamatan di Jakarta Utara dan Jakarta Barat yang terdampak genangan, yakni Jalan Raya Kelapa Hibrida, Kelapa Gading, Jakarta Utara dan Jalan Taman Sari Raya, Tamansari, Jakarta Barat.

Ketinggian genangan air di kawasan Kelapa Gading sekitar 30 hingga 40 sentimeter. Sementara di Tamansari sekitar 10 sampai 15 sentimeter. Genangan itu disebabkan karena curah hujan tinggi dan faktor lainnya.

"Untuk Kelapa Gading, penyebab curah hujan tinggi dan akibat adanya proyek enam ruas jalan tol," kata BPBD DKI.

Sedangkan untuk wilayah Tamansari, penyebab timbulnya genangan karena curah hujan tinggi dan saluran drainase yang sempit.(ant)

Berita Terkait

Megapolitan / Harus Ada Upaya Masif

Megapolitan / Evaluasi Fogging Serentak

Megapolitan / Penanganan Belum Optimal

Megapolitan / Jumlah Kasus DBD Tertinggi Tiga Tahun Terakhir


Baca Juga !.