Opini

Dosa Ulang Tahun

Redaktur: Juni Armanto
Dosa Ulang Tahun - Opini

Dahlan Iskan

INDOPOS.CO.ID - Saya tidak akan bisa. Apa yang pantas saya banggakan dari tulisan saya setahun terakhir yang terbit setiap hari itu?

Justru saya merasa bersalah. Begitu banyak yang tidak saya tulis. Soal politik dalam negeri, ekonomi Indonesia, caleg, dan banyak lagi. Itu dosa kejurnalistikan saya.

Seharusnya jurnalis memberitahu masyarakat tentang siapa caleg kita. Latar belakangnya, prestasinyadan , kekurangannya. Secara netral, jurnalis menulis prestasi tanpa menjilat. Seharusnya, menulis cela tanpa menghujat.

Saya juga merasa bersalah. Beberapa kali menulis prestasi Bupati Banyuwangi Azwar Anas itu. Tapi belum pernah menulis prestasi Wali Kota Surabaya, Bu Risma, yang luar biasa itu. Yang jadi Capres pun sangat layak ditulis.

Mestinya saya tidak boleh berasumsi seperti ini: kan semua orang sudah tahu prestasi bu Risma".

Mengapa saya juga belum menulis prestasi Wali Kota Singkawang,  wanita Tionghoa itu. Bupati Kulon Progo, yang dokter itu, dan banyak lagi.

Untuk menulis semua itu rasanya hari perlu ditambah. Jangan tujuh hari seminggu. Jangan 30 hari sebulan.

Besok memang ulang tahun DisWay. Yang pertama, tentu saya ingin menebus dosa itu. Kalau harinya bisa ditambah, dan kalau keadaan sudah lebih baik.

Kok aneh, saya menjadi kurang happy dengan ulang tahun DisWay besok pagi. Padahal saya sudah sempat berpikir pengembangan.

Sudah waktunya ada daya tarik lain. Entah itu yang sesuai dengan kapasitas saya. Sesuai pula dengan sifat DisWay. Misalnya rubrik bisnis untuk pemula, yang menyasar anak muda.

Ide ini saya dapat pekan lalu. Dari forum mahasiswa Indonesia di Taiwan, yang mengundang saya mampir ke kampus mereka, National Central University. Satu jam dari hotel saya di Taipei.

Di forum itu saya sudah siap ditanya soal politik. Pilpres dan Pemilu. Pilih satu atau dua. Seperti kalau saya menghadiri forum mahasiswa di kampus-kampus di berbagai kota.

Tapi di Taiwan itu beda. Semua pertanyaan ternyata mengenai bisnis. Cara memulai bisnis, apa yang salah dengan bisnis baru mereka, dan bagaimana mengembangkan usaha.

Padahal studi mereka tidak di bidang bisnis. Paling banyak ilmu komputer, teknik mesin, dan elektro. Hanya satu yang studi filsafat. Mungkin pengin jadi seperti Rocky Gerung.

Begitu banyak yang hadir dalam pertemuan di Taipei. Melebihi yang di Lebanon, Turki maupun di beberapa kota di Amerika. Mereka juga kompak. Salat Asar berjamaah dulu, baru acara dimulai. Mereka membanggakan NCU sebagai ’Islam friendly’. Bahkan ada musala di tiap departemennya.

Saya lantas mikir bagaimana bentuk rubrik baru itu. Mungkin saja berupa tanya jawab bisnis bagi pemula. Atau membahas kasus bisnis kecil. Terserah saja.

Taiwan adalah contoh negara maju yang berbasis usaha kecil, dan menengah. Hal itu membuat Taiwan berbeda dengan Korea, atau Jepang.

Tapi di ultah besok mungkin saja saya berubah pikiran. Bisa terbawa emosi ‘Stand UP Sharing’ besok.  Mungkin juga tidak usah ada rubrik baru itu. Mungkin yang lain lagi saja. Ada sumbangan ide dan aspirasi?

Tetap saja di ultah besok saya harus bersyukur. Alhamdulillah, visa konsisten satu tahun tanpa absen. Oh DisWay, lahir tanpa disengaja. Ulang tahun bisa tanpa kejutan apa-apa. (dahlan iskan)

Berita Terkait

Opini / Pemilu 7 Tahap

Opini / EVM via Novelis

Opini / Tinta di Jari

Opini / Snow Man

Opini / Rekor 8 Menit

Opini / Move On


Baca Juga !.