Megapolitan

TNI Berhasil Bebaskan Sandera dari Teroris

Redaktur: Darul Fatah
TNI Berhasil Bebaskan Sandera dari Teroris - Megapolitan

SIAGA- Pasukan Satuan Penanggulangan Teror (Satgultor) TNI mengikuti simulasi penanggulangan teror di Hotel Mercure, Ancol, Jakarta, Selasa (9/4/2019). Simulasi yang mengangkat tema "Satgultor TNI Melaksanakan Penanggulangan Aksi Terorisme di wilayah DKI Jakarta dalam rangka Mendukung Tugas Pokok TNI" ini digelar untuk menguji kesiapsiagaan Satgultor TNI dalam melaksanakan operasi penanggulangan terorisme. Foto; antara

indopos.co.id - Tentara Nasional Indonesia (TNI) menggelar latihan penanggulangan terorisme gabungan yang melibatkan Satuan-81 (Sat-81) Kopassus TNI Angkatan Darat (AD), Detasemen Jalamangkara (Denjaka) TNI Angkatan Laut (AL) dan Satbravo-90 Paskhas TNI Angkatan Udara (AU).

Simulasi yang digelar Selasa di Hotel Mercure Ancol, Jakarta Utara, tersebut dimulai pada pukul 8.30 WIB, Senin (9/4/2019). Latihan ini mengusung skenario kelompok teroris asing yang berhasil menguasai lokasi rapat koordinasi yang diselenggarakan pemerintah dan menyandera orang-orang yang berada di dalam lokasi rapat.

Badan Intelijen Strategis (BAIS) TNI kemudian melakukan negosiasi dengan para teroris untuk memberi waktu kepada Satuan Penanggulangan Teror (Satgultor) TNI untuk melakukan konsolidasi dan mempersiapkan operasi penyelamatan.

Simulasi operasi antiteror dibuka dengan aksi penembak jitu TNI yang melumpuhkan teroris yang berada di atap gedung dan garis pantai. Teroris tersebut menjadi sasaran pertama karena fungsinya sebagai mata kawanan teroris untuk memantau situasi di luar lokasi yang mereka kuasai.

Setelah mata para teroris itu dilumpuhkan, operasi dilanjutkan dengan serbuan oleh pasukan infantri mekanis yang menyerbu dari pintu depan. Secara simultan, pasukan Gultor TNI juga melakukan infiltrasi dari udara dengan menggunakan satu unit helikopter Super Puma dan Bell.

Pasukan yang berada di atap gedung menuruni gedung dengan tali  dan meledakkan kaca gedung untuk memberikan unsur kejutan sekaligus menerobos masuk ke dalam gedung yang dikuasai teroris.

Teroris yang menyadari kedatangan pasukan anti teror TNI kemudian berusaha melarikan diri dengan kapal cepat sambil membawa sandera. Teroris yang berusaha kabur itu sempat terlibat baku tembak dengan personel TNI.

Sejumlah teroris berhasil dilumpuhkan dengan bantuan anjing pemburu (K9) TNI, namun ada yang berhasil mencapai kapal cepat dengan membawa seorang sandera. Pasukan Gultor TNI yang berjaga pantai kemudian melakukan pencegatan terhadap kapal cepat teroris untuk kemudian melumpuhkan teroris dan membebaskan sandera.

Sandera yang berada di atas kapal  membutuhkan evakuasi cepat sehingga pasukan Gultor kemudian mengerahkan satu unit helikopter Bell untuk mengevakuasi sandera, namun karena situasi yang tidak memungkinkan untuk evakuasi dengan helikopter, akhirnya sandera di evakuasi dengan kapal cepat milik pasukan antiterror TNI. (ant)

Berita Terkait


Baca Juga !.