Nasional

Pastikan Kesiapan Kondisi Jalur Mudik Alternatif Pengguna Kendaraan Roda Dua

Redaktur: Novita Amelilawaty
Pastikan Kesiapan Kondisi Jalur Mudik Alternatif Pengguna Kendaraan Roda Dua - Nasional

indopos.co.id - Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono memanfaatkan waktu libur hari Minggu, 26 Mei 2019 untuk meninjau kesiapan jalan tol dan jalan non tol yang akan digunakan pada arus mudik Lebaran 2019, khususnya oleh para pengguna kendaraan roda dua. Peninjauan dimulai dari Cawang Jakarta Timur, menyusuri Jalan Inspeksi Saluran Tarum Barat atau dikenal Jalan Kalimalang melintasi Kota Bekasi, lalu ke arah Teluk Jambe dan Cilamaya  Kabupaten Karawang, hingga ke jalan nasional, tepatnya segmen Cikampek - Pamanukan, Kabupaten Subang. 


Menteri Basuki mengatakan jalur alternatif tersebut akan dominan dilalui pemudik yang menggunakan sepeda motor atau kendaraan roda dua. "Saya kira jalan nasional dan jalan tol kita sudah relatif siap untuk melayani arus Mudik dan Balik pada Lebaran 2019 ini. Untuk itu, kami juga berkewajiban untuk memperhatikan secara serius kondisi jalan alternatif agar tidak membahayakan pengguna kendaraan roda dua, walaupun sudah ada imbauan Kementerian Perhubungan untuk meminimalkan penggunaan sepeda motor untuk mudik," kata Menteri Basuki.


Untuk meningkatkan kualitas Jalan Inspeksi Kalimalang, dari total 61,7 Km telah ditangani penuh sepanjang 46,1 Km oleh Kementerian PUPR melalui Balai Besar Pelaksana Jalan Nasional (BBPJN) VI Jakarta Direktorat Jenderal (Ditjen) Bina Marga, sedangkan sisanya ditangani oleh Pemerintah Daerah terkait, yakni Kota Bekasi, Kabupaten Bekasi, dan Kabupaten Karawang.


Perbaikan dilakukan sejak Sabtu (18/5/2019) hingga Minggu (26/5/2019) dengan memobilisasi truk pengangkut material batu dan pasir serta sejumlah alat berat seperti grader untuk mengerjakan penambalan lubang dan pengaspalan jalan.


Tiga titik lokasi perbaikan yakni Jalan Kalimalang di ruas Cawang - Kota Bekasi sepanjang 16,5 Km, yang berada di Kabupaten Bekasi 27,9 Km dan di Karawang sepanjang 1,7 Km. Pekerjaan penambalan dan pengaspalan dilanjutkan pada ruas jalan Palumbonsari Karawang Barat – Mekarsari dengan bekerja sama bersama Pemda Kabupaten Karawang. Jalur ini juga sebagai jalur alternatif pemudik sepeda motor dari Karawang Barat menuju jalan nasional pada segmen Pamanukan - Cikampek. 


Pada ruas jalan nasional dari Jakarta menuju wilayah utara pulau Jawa (Pantura) juga telah disiapkan Kementerian PUPR. Jalan nasional Pantura akan dipadati kendaraan dari arah timur, apabila diberlakukannya sistem _one way_ di jalan tol dari Cikarang hingga Brebes Barat. 


Kondisi jalan nasional lintas utara Jawa sepanjang 1.341 Km dalam kondisi mantap 93 persen, Lintas Tengah Jawa sepanjang 1.197 Km dalam kondisi mantap 93 persen, sedangkan Lintas Selatan sepanjang 888 Km mantap 98 persen dan Pantai Selatan Jawa sudah terhubung 1.267 Km dari total 1.647 Km dengan kondisi mantap 83 persen.


Rombongan selanjutnya meninjau Posko Mudik Ruas Tol Cikopo – Palimanan dan melanjutkan perjalanan ke Gerbang Tol (GT) Cikampek Utama KM 70. GT  Cikampek Utama di KM 70 dan GT Kalihurip Utama di KM 67 merupakan pengganti GT Cikarang Utama KM 29 yang kini sudah tidak difungsikan. 


Dengan tidak adanya transaksi di GT Cikarang Utama, maka transaksi akan terpecah di GT Cikampek Utama untuk pengguna tol dari atau menuju timur (Jalan Tol Cikopo-Palimanan), dan untuk pengguna tol dari atau menuju selatan (jalan Tol Cikampek-Purwakarta-Padalarang dan Padalarang-Cileunyi) akan bertransaksi di GT. Kalihurip Utama. Pasca pemindahan gardu tersebut, arus lalu lintas pada Minggu sore (26/5) dari Cikampek ke Jakarta dan arah sebaliknya terpantau ramai lancar. 


Turut mendampingi Menteri Basuki, Direktur Jenderal (Dirjen) Bina Marga Sugiyartanto, Direktur Preservasi Jalan Ditjen Bina Marga Atyanto Busono, Kepala BBPJN VI Jakarta Hari Suko Setiono, dan Kepala Biro Komunikasi Publik Endra S. Atmawidjaja. (vit/adl)

 

Baca Juga


Berita Terkait


Baca Juga !.