Nasional

Mentan Amran Selalu Peka membantu Masyarakat yang Kena Musibah

Redaktur: Ali Rahman
Mentan Amran Selalu Peka membantu Masyarakat yang Kena Musibah - Nasional

Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman (kiri).

indopos.co.id - Pengamat masalah Ketahanan Pangan, Prof Tjipta Lesmana menyayangkan adanya pengamat yang berpandangan bahwa Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman hanya mengedepankan bantuan kemanusiaan atau bencana yang melanda daerah Sulawesi. Sementara itu, masih ada juga satu politisi yang berpandangan keliru seperti itu.

"Itu adalah pendapat yang ngawur. Sebab menurut pengamatan saya, Mentan Amran sejauh ini selalu merespon semua bencana nasional yang ada di seluruh wilayah Indonesia, antara lain Lombok, Sulteng, Banten dan Lampung. Ia hadir dengan cepat untuk menyalurkan bantuan. Waktu Lombok dihantam bencana 2018, Mentan beserta mitranya menyalurkan bantuan kebih dari Rp 10 miliar," ujar dia, di Jakarta, Sabtu (22/6/2019). Hal tersebut disampaikan guna menanggapi pernyataan Direktur Eksekutif Indonesia Political Review (IPW), Ujang Komarudin.

Ada diskriminasi dalam penyaluran bantuan untuk publik yang kena musibah oleh Amran? "Saya tidak lihat itu," tegas Prof Tjipta.

Nyatanya, jelasnya, Kementan menyalurkan juga bantuan kemanusiaan bagi korban bencana Donggala dan Tsunami Palu yang terjadi pada September 2018. Kementan mengirimkan 500 truk bantuan logistik senilai sekitar Rp 20 miliar kepada para korban tersebut.

"Masih banyak contoh lagi. Pendek kata saya nilai Pak Amran Menteri yang selalu peka dan langsung terjun berikan bantuan kepada rakyat kita yang kena musibah apa pun," tutur Prof. Tjipta.

Pengurus Besar Himpunan Mahasiswa Islam (PB HMI) pun ikut memberikan apresiasi terhadap Kementan yang begitu peka dan nyata membantu bencana alam di berbagai daerah. Lihat saja, dari bencana gempa Lombok, bencana Palu, Tsunami Banten-Lampung dan baru-baru ini bencana banjir di Sultra dan Sulsel diberikan bantuan pangan, sembako, prasarana dan sarana pertanian.

"Kemarin di Sulsel, saya lihat langsung penyalurana bantuan ke korban banjir. Bersama mitranya, Kementan bergerak cepat," terang Wakil Sekretaris Jenderal Bidang Agraris dan Kemaritiman, Pri Menix Dey.

Oleh karena itu, ia meminta pengamat abal-abal jangan sembarang bicara, tapi harus ikuti perkembangan. Politisi harus tahu duduk masalahnya, lihat permasalahanya. Bantuan Kementan bersama mitranya itu akuntabel dan transparan, diserahkan langsung ke posko bencana

"Ya jadi pengamat baca-baca koran lah, jangan banyakan tidur kalau ada bencana. Semua politisi tahu kok kinerja Mentan Amran, apalagi bila bencana statusnya bencana nasional, Amran langsung gerak cepat terjun lapangan," ucap Pri Menix.

"Tapi kok masih ada ya satu polisi yang tidak tahu. Jadi jangan sampai ada oknum politisi abal-abal yang tidak tahu fakta lapangan," pintanya.

Hal senada dikatakan Wakil Ketua Komisi IV DPR RI, Michael Wattimena. Pria dari Fraksi Partai Demokrat ini memberikan acungan jempol terhadap gerak cepat Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran dalam memberikan bantuan kepada masyarakat khususnya petani yang terkena dampak becana alam banjir.

"Menteri Amran dan jajarannya juga sangat tanggap dalam penanggulangan bencana di semua daerah. Setiap kali ada bencana, Menteri Amran langsung turun tangan sehingga tak memberi sedikit pun ruang bagi para pengkritik untuk sebut Mentan tak memiliki rasa peduli terhadap bencana. Terlebih dampak bencana ini juga menimpa para petani," akuinya.

Anggota Komisi IV DPR RI, Irwan Zulvikar pun mengatakan Mentan Amran melakukan terobosan yang luar biasa dalam menangani bencana alam di Lombok, Banten, Palu, Sulawesi Selatan dan Sultra.

"Bantuan tidak hanya berupa bantuan sembako, tetapi juga bantuan ganti rugi usaha tani dan infrastruktur serta alat mesin pertanian untuk secepatnya memulihkan usaha pertanian. Saya juga dampingi Mentan mengawal dan menyerahkan bantuan" katanya.

Anggota Komisi IV DPR RI dari Fraksi PKS, Andi Akmal Pasluddin, PKS mengapresiasi gerak cepat Mentan Amran membantu korban bencana alam di seluruh wilayah. Ia keberatan jika selama ini Kementan hanya membantu bencana alam yang melanda daerah tertentu di Sulawesi.

"Selama ini Kementan aktif merespon bencana alam apalagi untuk petani sangat luar biasa. Bantuan digalang dari dalam dan mitranya dalam waktu cepat dan jumlahnya besar. Tersalurkan juga dengan tepat ke posko bencana," ujarnya. (srv)

Baca Juga


Berita Terkait


Baca Juga !.