Inilah 55 Kabupaten dan Kota Siaga Darurat Kekeringan

indopos.co.id – Kekeringan makin meluas, sedikitnya 55 kabupatan dan kota melaporkan status siaga darurat akibat kekeringan ke Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB). Plh. Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB Agus Wibowo di Graha BNPB Jakarta, Senin (22/7/2019) mengemukakan, Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) memprediksikan bahwa puncak kekeringan akan terjadi pada Agustus dan akan berlangsung hingga September atau November.

Karena itu, Agus memperkirakan bahwa jumlah kabupaten/kota yang menyatakan status siaga darurat tersebut kemungkinan masih akan bertambah mengingat puncak kekeringan yang baru akan terjadi dalam sekitar satu bulan lagi. 

Berikut  55 kabupaten/kota yang menyatakan status siaga darurat kekeringan:

1.    Kabupaten Lumajang,

2.     Lamongan,

3.     Trenggalek,

4.     Pacitan,

5.     Magetan,

6.     Probolinggo,

7.     Tulungagung,

8.     Pasuruan,

9.      Pamekasan,

10.   Mojokerto,

11.   Bojonegoro,

12.    Ponorogo,

13.   Ngawi,

14.   Bangkalan,

15.   Sampang,

16.   Situbondo,

17.   Nganjuk,

18.   Sumenep,

19.   Bondowoso,

20.   Jombang,

21.   Banyuwangi,

22.    Gresik,

23.   Tuban,

24.   Blitar

25.   Malang

26.   Jepara,

27.   Blora,

28.   Temanggung,

29.   Pemalang,

30.   Cilacap,

31.   Brebes,

32.   Purworejo,

33.   Boyolali,

34.   Grobogan,

35.   Kebumen,

36.   Banjarnegara

37.   Klaten.

38.   Kabupaten Gunung Kidul,

39.   Bantul

40.   Progo.

41.   Kabupaten Indramayu,

42.   Tasikmalaya,

43.   Bekasi,

44.   Garut

45.   Kabupaten Kuningan

46.   Kabupaten Sumba Timur,

47.   TTS,

48.   Manggarai,

49.   Kupang,

50.   Rote Ndao,

51.   Kabupaten Flores Timur

52.   Kabupaten Bima,

53.   Dompu

54.   Sumbawa

55.    Kabupaten Lebak.

Komentar telah ditutup.