Mandiri Syariah Dinobatkan Menjadi Bank Pendukung Pengendalian Moneter Terbaik

indopos.co.id– PT Bank Syariah Mandiri (Mandiri Syariah) memperoleh penghargaan sebagai Bank Pendukung Pengendalian Moneter Terbaik dari Bank Indonesia (BI). Penghargaan diterima oleh Direktur Utama Mandiri Syariah Toni EB Subari dari Bank Indonesia dalam acara Pertemuan Tahunan Bank Indonesia 2019 di Jakarta, Kamis (28/11/2019).

Direktur Utama  Mandiri Syariah Toni EB Subari  menyampaikan rasa terima kasihnya kepada Bank Indonesia atas apresiasi terhadap kinerja Mandiri Syariah khususnya dalam mendukung pengendalian moneter di Indonesia.

“Alhamdullilah, kami sangat bersyukur dan bangga menerima penghargaan yang ketiga kalinya dari Bank Indonesia,” kata Toni dalam rilis Humas Mandiri Syariah, Jumat (29/11/2019).

Mandiri Syariah aktif bertransaksi di pasar uang syariah dalam rangka mendukung pendalaman pasar uang syariah dan stabilitas moneter baik melalui penempatan di instrumen pasar uang syariah (PUAS) maupun instrumen moneter Bank Indonesia.

“Kami aktif melakukan penempatan sukuk BI (SukBI), Sertifikat Bank Indonesia Syariah maupun Reverse Repo Bank Indonesia. Hingga Oktober 2019, outstanding penempatan Mandiri Syariah pada instrumen Bank Indonesia mencapai  Rp6,49 triliun,” ungkapnya.

Selain itu, lanjut dia, Mandiri Syariah juga aktif bersama BI dan pelaku pasar uang syariah lainnya dalam mengembangkan produk pendalaman pasar keuangan syariah. Antara lain hedging syariah, repo syariah, NCD syariah ataupun produk-produk lainnya yang akan segera dirilis oleh Bank Indonesia.

Per Oktober 2019 Mandiri Syariah telah menghimpun Dana Pihak Ketiga (DPK) sebesar Rp92,29 triliun, tumbuh 11,42 % dari periode tahun sebelumnya yang sebesar Rp82,83 triliun. Dengan nilai DPK tersebut, aset Mandiri Syariah mencapai Rp104,58 triliun per Oktober 2019.

“Kami berharap transaksi penempatan instrument di Bank Indonesia ini menjadi kontribusi Mandiri Syariah dalam mendukung program Pemerintah khususnya meningkatkan ekosistem  keuangan syariah di Indonesia,” tutup Toni. (ers)

Komentar

Alamat email anda tidak akan dipublikasikan.