Lewat Twitter, Macron Minta Bebaskan Warganya yang Ditahan di Iran

indopos.co.id – Presiden Prancis Emmanuel Macron pada Selasa (10/12) mengatakan penahanan dua warga negara Prancis di Iran tak dapat diterima dan mendesak pembebasan mereka segera, dalam kasus yang mempersulit upaya Prancis untuk meredam tensi antara Washington dan Teheran.

“Pada Hari peringatan HAM, saya teringat Fariba Adelkhah dan Roland Marchal, rekan kami yang ditawan di Iran beserta keluarga mereka,” cuit Macron di Twitter.

Baca Juga :

“Penahanan mereka tak dapat dimaklumi. Mereka harus dibebaskan sekarang. Saya memberitahu Presiden (Hassan) Rouhani dan saya ulangi di sini,” tulisnya.

Paris melaporkan bahwa penangkapan Marchal, peneliti senior di Science-Po university, terjadi pada pertengahan Oktober. Sementara itu, rekannya Adelkhah keturunan Prancis-Iran telah ditahan sejak Juni. (ant)

Baca Juga :
Baca Juga :

Komentar

Alamat email anda tidak akan dipublikasikan.