Murni karena Tunggakan, PLN Putus Listrik Kantor Bupati Gorontalo Utara

indopos.co.id– Kepala PLN Kwandang, Gorontalo Utara, Provinsi Gorontalo Edmond Sahadagi menjelaskan bahwa pemutusan aliran listrik di kantor bupati Gorontalo Utara, Sabtu (21/12/2019), murni dilakukan karena masalah tunggakan yang belum dibayarkan.

“Total tagihan mencapai Rp81 juta, sudah tertunggak selama 1 bulan menyebabkan aliran listrik diputus sementara hingga dilakukan pelunasan,” kata Edmond saat dihubungi di Gorontalo, Senin (23/12/2019).

Ia menyatakan bahwa pemutusan sementara itu sudah sesuai standar operasional prosedur (SOP) mengingat sebelumnya pihak PLN Kwandang telah melakukan koordinasi dengan pejabat berwenang yang menangani pembayaran tagihan listrik di kantor bupati.

Ditegaskannya lagi bahwa pihaknya hanya menjalankan kinerja sesuai SOP. “Tidak ada insiden apa-apa yang melatarbelakangi pemutusan aliran listrik tersebut, ini murni akibat tunggakan selama satu bulan,” katanya.

Ia pun menjelaskan jika PLN untuk sementara sedang melakukan penertiban kepada para pelanggan yang menunggak pembayaran di mana hal itu sama halnya dengan aliran listrik di kantor bupati yang menggunakan meteran, bukan prabayar (token).

“Penertiban tersebut dilakukan hingga akhir tahun dalam rangka optimalisasi kinerja. Namun, kami sudah mendapat informasi  jika pihak kantor bupati segera melakukan pembayaran tagihan. Begitu dibayarkan dan jumlahnya sesuai tagihan, otomatis listrik di kantor bupati langsung dialirkan,” katanya.

Sebelumnya, Kepala Bagian Umum Pemerintah Kabupaten Gorontalo Utara, Aisyah Badu menjelaskan tidak ada keterlambatan lebih dari satu bulan pada biaya tagihan listrik di kantor tersebut.

Menurut penjelasan stafnya, yaitu bendahara keuangan sekretariat daerah, tagihan yang tertunggak hanya pada Desember 2019, sebesar Rp81 juta. Pihak bendahara sekretariat, baru bisa membayar sebesar Rp70 juta, mengingat terjadi lonjakan beban tagihan yang wajib dibayarkan bulan Desember ini.

“Kami sudah berkonsultasi dengan Sekda, Kabag Keuangan, termasuk dengan pihak PLN, untuk membayar Rp70 juta di bulan ini mengingat anggaran yang ada tidak mencapai Rp81 juta, sisanya akan dibayarkan di tahun anggaran 2020,” kata Aisyah.

Namun komunikasi tidak berlangsung mulus, menyebabkan aliran listrik tetap diputus PLN. Menurut Aisyah, pada Senin pagi ini bendahara sekretariat daerah akan mengupayakan dana untuk pembayaran tagihan tersebut.

“Kita berupaya melunasi hari ini dan hal tersebut telah dikoordinasikan dengan pihak PLN. Untuk sementara, penerangan listrik di kantor bupati pada hari kerja hari ini Senin (23/12/2019) menggunakan fasilitas genset yang tersedia. (ant)

Komentar

Alamat email anda tidak akan dipublikasikan.