Cuaca Ekstrem Awal 2020, Kemenhub Imbau Stakeholder Penerbangan Tingkatkan Kewaspadaan

indopos.co.id – Direktorat Jenderal Perhubungan Udara, Kementerian Perhubungan (Kemhub) mengimbau seluruh otoritas bandar udara, penyelenggara bandara, maskapai, penyelenggara navigasi penerbangan dan stakeholder penerbangan terkait maupun pengguna jasa transportasi udara, untuk meningkatkan kewaspadaan. Serta tetap mengutamakan keselamatan dan keamanan penerbangan.
Imbauan itu dikeluarkan terkait cuaca ekstrem yang diperkirakan akan melanda sejumlah daerah di Indonesia di awal tahun 2020. Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) memprediksi, potensi cuaca ekstrim akan terjadi selama sepekan ke depan di sejumlah daerah.
Baca Juga :

Pintu Air Manggarai Siaga Tiga

Direktur Jenderal Perhubungan Udara Polana B. Pramesti mengatakan, melalui Surat Edaran Nomor : SE 15 Tahun 2019 tentang pelaksanaan penerbangan pada keadaan kahar (Force Majure), Direktorat Jenderal Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan meminta kepada maskapai untuk mengutamakan keselamatan dan keamanan penerbangan. Menyusun dan melaksanakan prosedur rencana kontigensi penerbangan dan pelayanan penumpang dalam kondisi kahar sekurang kurangnya memuat ketentuan yang memudahkan penumpang untuk menyusun ulang rencana perjalanan.
Diantaranya reschedule atau menjadwalkan kembali penerbangan, reroute ataupun pemindahan ke penerbangan badan usaha angkutan udara lainnya. Dan juga pembatalan penerbangan dengan pengembalian uang tiket (refund) sesuai dengan peraturan perundang-undangan.
Selain itu, maskapai juga dihimbau untuk berkoordinasi dengan pihak penyelenggara bandar udara. Yakni dalam hal penyediaan sarana dan fasilitas yang dibutuhkan untuk meningkatkan pelayanan kepada penumpang. Menyampaikan informasi kepada penumpang angkutan udara yang benar dan jelas mengenai alasan keterlambatan penerbangan. Serta perubahan jadwal penerbangan, pembatalan penerbangan, dan kepastian keberangkatan melalui media informasi.
“Surat Edaran ini wajib dilaksanakan dengan memperhatikan kondisi operasional penerbangan yang terdampak akibat dari keadaaan force majure. Terutama saat seperti cuaca ekstrem yang meliputi hampir seluruh wilayah Indonesia dan sangat berdampak pada pelaksanaan kegiatan operasional penerbangan,” ujar Polana dalam keterangan persnya, di Jakarta Rabu (1/1/2020).
Lebih lanjut dia mengatakan, Direktorat Jenderal Perhubungan Udara akan terus memantau situasi di seluruh bandara.  Serta mengambil langkah-langkah tepat sesuai ketentuan yang berlaku untuk mengantisipasi dampak dari perubahan cuaca yang diperkirakan akan terjadi hingga Februari.
“Perubahan cuaca memungkinkan adanya penundaan jadwal penerbangan (delay), pengalihan bandara tujuan pendaratan pesawat (divert) ataupun pengembalian uang tiket akibat pembatalan penerbangan (refund),” jelas Polana.
Untuk proses refund akibat pembatalan penerbangan, dia mengingatkan, pihak maskapai perlu memberlakukan ketentuan refund sesuai dengan peraturan yang berlaku. Selain itu pengguna jasa transportasi udara juga berhak untuk menjadwalkan ulang penerbangan jika terjadi pembatalan penerbangan karena faktor cuaca.
Polana berharap agar para pengguna jasa transportasi udara dapat memaklumi jika adanya penundaan dan divert akibat perubahan cuaca.
“Cuaca ekstrim dan hujan lebat memungkinkan terjadinya delay dan divert penerbangan. Diharapkan calon pengguna jasa angkutan udara dapat memakluminya, untuk kepentingan penerbangan yang selamat, aman, dan nyaman,” pungkasnya. (dai)

loading...

Komentar

Alamat email anda tidak akan dipublikasikan.