Kapal KM Eklesia Rusak Mesin, 112 Penumpang Dievakuasi KM Sabuk Nusantara 59

indopos.co.id – Berkat penanganan dan koordinasi yang cepat dari Kantor Unit Penyelenggara Pelabuhan (UPP) Luwuk dan UPP Banggai Laut serta kesigapan dari nakhoda kapal KM. Sabuk Nusantara 59, kapal KM. Eklesia yang mengalami kerusakan mesin di perairan Desa Lokotoy, Kecamatan Bulagi Utara, Kabupaten Banggai Kepulauan, Sulawesi Tengah (Sulteng) berhasil dievakuasi dan 112 penumpangnya selamat.

Adapun kejadian tersebut terjadi di penutupan tahun 2019 masih menyisakan cerita heroik saat Anak Buah Kapal (ABK) KM. Sabuk Nusantara 59 menyelamatkan para penumpang kapal KM. Eklesia.

Baca Juga :

“Seluruh penumpang berhasil diselamatkan dan kapal KM. Eklesia berbobot GT 272 dengan cepat ditarik kapal KM Sabuk Nusantara 59 ke Pelabuhan Banggai Laut,” ujar Direktur Kesatuan Penjagaan Laut dan Pantai (KPLP), Ahmad di Jakarta, Rabu (1/1/2020).

Pihaknya menyebutkan bahwa tim Quick Response Team (QRT) UPP Banggai Laut dan UPP Luwuk bergabung dengan Tim Basarnas dan KP3 kemudian bahu membahu mengevakuasi seluruh penumpang.

“Dalam penyelamatan itu, speedboat milik UPP Banggai Laut ikut mengawal perjalanan kapal KM. Eklesia itu hingga masuk ke teluk,” tambah Ahmad.

Menurut salah seorang penumpang KM Eklesia, Prayoga menuturkan, kapal mengalami kerusakan mesin sekitar pukul 05.08 WITA, akibat gelombang yang cukup tinggi sehingga air laut membanjiri lambung kapal, sehingga mengalami mati mesin secara tiba tiba.

Pada saat kejadian tambah Agung, penumpang ABK KM. Eklesia menginformasikan kepada para penumpang kapal untuk menggunakan life jacket dan meminta agar tidak panik karena ABK telah berusaha semaksimal mungkin menyedot air laut yang masuk pada lambung kapal dengan menggunakan alkon dan telah berkoordinasi dengan UPP Banggai termasuk menyebarkan berita pertolongan kepada kapal-kapal yang berada di lokasi terdekat.

“Hingga akhirnya KM. Eklesia di evakuasi oleh salah satu kapal Tol Laut, KM. Sabuk Nusantara 59 milik PT Pelni dengan cara di tarik menuju Kab. Banggai Laut,” ujar Agung.

Pada kejadian tersebut, Agung, dan penumpang lain mengapresiasi ketenangan petugas di atas kapal yang memberikan instruksi penyelamatan dengan jelas sehingga proses evakuasi berjalan dengan lancar.

Pada saat dievakuasi oleh kapal KM. Sabuk Nusantara 59, seluruh penumpang kapal KM. Eklesia telah menggunakan life jacket. “Kami mengapresiasi ABK kapal yang sudah memberikan instruksi keselamatan dan juga para penumpang yang secara sadar betul mengikuti instruksi tersebut demi keselamatan pelayaran. Pada kesempatan ini, saya mengimbau agar Nakhoda kapal dapat mengantisipasi cuaca yang akhir-akhir ini cenderung ekstrem. Selalu utamakan keselamatan pelayaran dan jadikan keselamatan pelayaran sebagai kebutuhan mutlak dan tanggung jawab bersama,” tutup Ahmad.

Sebagai informasi, kapal KM. Eklesia merupakan kapal penumpang antar pulau yang melayani tujuan Luwuk Banggai ke Banggai Laut. Kapal yang berbahan dasar kayu tersebut dioperatori PT. Tompotika Timur Raya dan pada saat kejadian mengangkut 112 penumpang dan bermuatan kebutuhan pokok seberat 30 ton. (vit)


loading...

Komentar

Alamat email anda tidak akan dipublikasikan.