Kebijakan Isu Jawi Bikin Menteri Pendidikan Malaysia Mengundurkan Diri

indopos.co.id – Menteri Pendidikan Malaysia Maszlee Malik mengundurkan diri dari Kabinet Pakatan Harapan di bawah Perdana Menteri Mahatir Mohammad setelah 20 bulan mengemban jabatan di kementrian tersebut.

Pengunduran diri dosen di Islamic International University Malaysia (IIUM) tersebut disampaikan dalam jumpa pers di teras Kantor Kementrian Pendidikan Malaysia (KPM) di Putrajaya, Kamis (2/1/2020) waktu setempat.

Baca Juga :

Saat jumpa pers anggota parlemen dari Partai Pribumi Bersatu Malaysia (PPBM) pimpinan Perdana Menteri Malaysia Tun Dr Mahathir Mohamad tersebut menyampaikan program-program yang telah berhasil dilaksanakan selama menjadi menteri.

Namun program-program yang dia jalankan jarang muncul di media massa alias diberitakan. Malah lebih banyak yang muncul isu-isu kontroversi. “Namun sebagaimana saya jelaskan pada awal, saya dilihat menimbulkan banyak krisis kepada kepimpinan terutama melibatkan isu Jawi, internet sekolah dan isu sarapan gratis,” katanya.

Baca Juga :

Isu Jawi adalah kebijakan Maszlee Malik yang mewajibkan sekolah-sekolah khusus Tiongkok dan India (sekolah vernakuler) memasukkan pelajaran Jawi atau pelajaran Bahasa Arab Melayu dalam kurikulum mereka.

Kebijakan tersebut ditentang oleh guru-guru sekolah vernakuler namun didukung kalangan Islam dan Melayu. “Walau bagaimanapun saya percaya saya telah meletakkan asas dan tujuan yang jelas untuk dituruti warga KPM. Ia terhimpun dalam kalimat Pendidikan Untuk Semua,” terangnya.

“Saya percaya keputusan ini bukanlah pengakhiran, sebaliknya sebuah permulaan yang baru,” ujar Usai Maszlee yang langsung meninggalkan kantor KPM dengan menyopiri sendiri mobil pribadinya usai jumpa pers itu.

Ia sempat menyampaikan penghargaan terima kasih kepada Tun Mahathir karena telah memberi kesempatan selama 20 bulan untuk mengemudikan KPM. “Ia adalah hadiah terbaik kepada saya sebagai pendidik dan aktivis akademi. Saya juga ingin menyatakan pendirian, dukungan dan ketaatan kepada beliau dan parti saya, PPBM,” katanya.

Atas nasehat Perdana Menteri dan atas dasar ketaatan dan disiplin kepada partai dan pemerintah, ujar dia, maka dengan hati yang ridho walaupun berat dirinya meletakkan jabatan sebagai Menteri Pendidikan Malaysia terhitung 3 Januari 2020. (ant)


loading...

Komentar

Alamat email anda tidak akan dipublikasikan.