UMSU-UPSI Malaysia Gelar Kolokium Pendidikan Internasional

indopos.co.id – Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara (UMSU) menyelenggarakan Kolokium Pendidikan Internasional dengan tema “Pengembangan Pendidikan Bahasa dan Sastra Melayu”.

Kegiatan ini dilaksanakan bekerja sama dengan dua perguruan tinggi terkemuka negeri jiran Malaysia, yakni Universiti Pendidikan Sultan Idris (UPSI) dan Institut Pendidikan Guru (IPG) Kampus Ipoh, Malaysia

Rektor UMSU Agussani MAP mengatakan, kolokium pendidikan internasional ini adalah kegiatan yang sangat penting dan strategis, terutama bagi UMSU yang saat ini sedang antusias menggelorakan program internasionalisasi.

Diungkapkannya, bahwa kegiatan ini merupakan perwujudan dari kerja sama yang selama ini telah cukup baik dijalin dan dibina dengan sejumlah perguruan tinggi Malaysia.

Baca Juga :

“Kita sangat mengapresiasi kerjasama dengan perguruan tinggi di Malaysia, khususnya UPSI dan IPG Kampus Ipoh, karena alhamdulillah selama ini kerjasama yang sudah disepakati tidak hanya berhenti di atas kertas saja, tapi bisa diaktualisasikan dalam bentuk program aksi yang konkrit,” ujar Agussani di Medan, Minggu (2/2/2020).

Kolokium ini juga bernilai strategis, lanjut dia, karena mengangkat tema yang berkenaan dengan pengembangan pendidikan Bahasa dan Budaya Melayu. “Ini sejalan dengan program yang sedang kita galakkan, terlebih sekarang UMSU memiliki Pusat Kajian Budaya Melayu,” tuturnya.

Sementara Dekan Fakultas Bahasa dan Komunikasi UPSI Prof. Mahzan Arshad mengatakan, tema tentang pengembangan pendidikan Bahasa dan Budaya Melayu merupakan sesuatu yang penting karena sudah seharusnya Bahasa Melayu/Bahasa Indonesia bisa menjadi pengantar dan bahasa pengetahuan khususnya di Negara-negara ASEAN.

Tampil sebagai narasumber Prof. Khairil Ansari (Indonesia), Prof. Abdul Rasid Jamian (UPSI) dan Dr Samsudin Suhaili (UPSI). Kolokium dipandu Dr Syaiful Bahri Direktur Pascasarjana UMSU. Kolokium Pendidikan Internasional ini merupakan rangkaian awal dari kegiatan utama Pelantikan Pengurus Pusat Kajian Budaya Melayu UMSU.

Kegiatan ini juga diisi dengan Konfrensi Internasional yang terkait pengembangan Budaya Melayu di era disrupsi. Untuk kegiatan ini, selain dihadiri tokoh Melayu Sumatera Utara juga para pakar dari Malaysia, Thailand dan Kamboja.  (ant)


loading...

Komentar

Alamat email anda tidak akan dipublikasikan.