Menag: Moderasi Beragama Banyak Dilakukan Melalui Dunia Pendidikan

indopos.co.id – Menteri Agama (Menag) Fachrul Razi menjelaskan program-program Kemenag dalam moderasi beragama, salah satunya penguatan melalui pendekatan dunia pendidikan.

“Menyelesaikan review 155 buku pelajaran agama Islam untuk memperkuat pemahaman moderasi beragama para siswa, penguatan pendidikan karakter dan pendidikan antikorupsi. Buku ini akan mulai digunakan pada tahun ajaran 2020/2021,” kata Fachrul dalam jumpa pers di kantornya, Lapangan Banteng, Jakarta Pusat, Selasa (18/2/2020).

Kemudian, kata dia, melalui dunia pendidikan materi khilafah yang dulunya menekankan aspek fikih ke depan akan lebih menitikberatkan pada kajian sejarah sehingga diharapkan lebih kontekstual. Kemenag, lanjut dia, menerbitkan 12 buku Pendidikan Agama Islam berperspektif moderasi beragama.

Selain itu, kementerian juga merilis pedoman implementasi moderasi beragama di bidang pendidikan Islam. Menag mengatakan di dunia perguruan tinggi, dilakukan pendirian rumah moderasi beragama di sejumlah PTKI di antaranya UIN Bandung, IAIN Pekalongan, UIN Walisongo Semarang, STAIN Kepulauan Riau dan IAIN Bengkulu.

Fachrul mengatakan Kemenag juga menyelenggarakan diklat untuk 160 instruktur moderasi beragama yang terdiri dari 60 dosen Perguruan Tinggi Keagamaan Islam dan 100 Ketua Dema/BEM Perguruan Tinggi Keagamaan Islam.

Dari ranah tenaga pendidik dan kependidikan, dia mengatakan kemenag mencanangkan program pencegahan radikalisme bekerja sama dengan Setara Institute seperti di Kabupaten Cirebon, Kota Cirebon, Kota Malang dan Kabupaten Malang. (ant)


loading...

Komentar

Alamat email anda tidak akan dipublikasikan.