Terparah di Eropa, Kematian Akibat Covid di Inggris 38 Ribu Lebih

indopos.co.id – Jumlah kasus kematian akibat Covid-19 di Inggris mencapai 38 ribu jiwa per awal Mei terparah di Eropa. Ini merupakan gambaran suram di panti jompo-lokasi terdampak wabah secara signifikan.

Menurut Kantor Statistik Nasional (ONS) untuk Inggris dan Wales, di Inggris tercatat sebanyak 38.289 kasus kematian hingga 3 Mei–bertambah hampir 6.000 kasus dalam waktu sepekan dalam hitungan Reuters yang juga memasukkan Skotlandia dan Irlandia Utara.

“(Kasus di) panti jompo, sayangnya, menunjukkan penurunan yang paling lambat. Untuk pertama kalinya, kalau saya tidak salah ingat, ada lebih banyak jumlah kasus kematian di panti jompo daripada rumah sakit dalam satu pekan,” kata ahli statistik ONS, Nick Stripe, dalam wawancara dengan BBC TV seperti dikutip Reuters.

Saat ini, jumlah kasus kematian di panti jompo tercatat satu pertiga dari jumlah kasus kematian di seluruh wilayah Inggris dan Wales. Secara umum, data jumlah kasus kematian karena virus corona itu keluar satu hari setelah Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatur rencana bertahap agar masyarakat kembali bekerja dan aturan penggunaan penutup wajah nonmedis.

Tidak seperti data yang dirilis pemerintah, angka dari ONS juga mengikutsertakan kasus kematian yang diduga akibat COVID-19. Angka itu, bagaimanapun, meningkatkan tekanan terhadap Johnson terkait sikapnya menanggulangi wabah COVID-19. Partai oposisi menyebut dia lamban dalam menerapkan karantina wilayah, melaksanakan pengujian masal, menyediakan alat pelindung diri untuk tenaga medis di rumah sakit. (ant)

Komentar

Alamat email anda tidak akan dipublikasikan.