Pidato Pertama Usai Dilantik, MA Tolak Konsep yang Ingin Ubah Peradilan Satu Atap

indopos.co.id – Ketua Mahkamah Agung (MA) Muhammad Syarifuddin mengatakan menolak campur tangan pihak yang ingin mengubah konsep peradilan satu atap yang dinilainya sudah lebih baik.

Indonesia masih menggunakan sistem peradilan satu atap, kata Syarifuddin, dengan mempertahankan pengelolaan perkara dan manajemen hakim di bawah naungan MA.

“Secara tegas saya nyatakan, Mahkamah Agung menolak segala bentuk campur tangan dan upaya-upaya mengubah konsep peradilan satu atap yang telah susah payah dibangun dan terus menunjukkan hasil positif ini,” ujar dia dalam pidato pertama melalui siaran video, Rabu (13/5/2020).

Langkah penyelenggaraan wewenang bidang teknis yudisial serta bidang administrasi, organisasi dan finansial peradilan yang menuju kemapanan, menurut dia, jangan sampai surut dengan uji coba konsep baru.

Baca Juga :

Seorang WNA Terjaring Razia SIKM

Peradilan satu atap dikatakannya merupakan amanat reformasi bidang kekuasaan kehakiman dan pengukuhan kemandirian peradilan sebagai salah satu syarat negara demokrasi.

Selain itu, Syarifuddin mengatakan tugas besar Mahkamah Agung periode ini adalah untuk tetap menjaga dan memantapkan kemandirian kekuasaan kehakiman, di antaranya dengan mempertahankan sistem peradilan satu atap.

Baca Juga :

Meski begitu, ia menuturkan Mahkamah Agung selalu terbuka terhadap masukan dan kritik yang ditujukan pada peradilan serta upaya berbagai pihak yang yang ingin bersama-sama membangun peradilan yang agung.

Mahkamah Agung pun membuka pintu untuk kerja sama dengan kementerian dan lembaga negara, penegak hukum, akademisi dan praktisi hukum serta lembaga masyarakat. (ant)

Komentar

Alamat email anda tidak akan dipublikasikan.