Kampung 3G Kini telah Tersertipikasi

indopos.co.id –  Pernah mendengar Kampung 3G di Kota Malang? Ya, kampung Glintung Go Green yang lebih dikenal dengan Kampung 3G itu kini telah seluruhnya tersertipikasi. Hal tersebut ditandai dengan diserahkannya sertipikat kepada warga Kampung 3G oleh Wakil Menteri Agraria dan Tata Ruang/Wakil Kepala Badan Pertanahan Nasional (Wamen ATR/Waka BPN), Surya Tjandra, di Taman Garuda, Glintung, Malang, Selasa (01/09/2020).

Tahun ini, warga kampung 3G, mengikuti Program Pendaftaran Tanah Sistematis Lengkap (PTSL), sehingga kini telah bersertipikat semua. Hal tersebut mengikuti capaian yang telah berjalan dengan baik sebelumnya, kampung ini telah berubah dari kampung yang tidak terlepas dari masalah lingkungan seperti banjir dan juga sanitasi dan akses jalan yang buruk, menjelma menjadi kampung wisata yang hijau dan ramah lingkungan.

Wamen ATR/Waka BPN terkesan dengan adanya kampung 3G ini. Ia mengatakan akan terus mendukung gerakan serupa. “Ini prototype reforma agraria perkotaan, ini juga dapat menjadi model untuk daerah lain,” ujar Surya Tjandra.

Pada kesempatan yang sama, Plt. Kepala Kantor Wilayah BPN Provinsi Jawa Timur Virgo Eresta Jaya mengatakan apa yang telah dilakukan warga Kampung 3G merupakan bentuk lain dari pemberdayaan masyarakat. “Tidak hanya selalu usaha komersial tapi bisa juga dalam bentuk upaya penataan lingkungan sehingga tercipta lingkungan tinggal, lingkungan kerja, lingkungan usaha yang lebih baik,” ujarnya.

Inisiator dari Kampung 3G, Bambang Irianto, saat ditemui di Taman Garuda, menyampaikan bahwa ia siap bekerja sama dengan BPN untuk mereplikasi kampung 3G ini sebagai bentuk Reforma Agraria. “Saya berharap apa yang saya lakukan dengan pemberdayaan masyarakat selalu saya kaitkan dengan berbagai stakeholder, perguruan tinggi, TNI Polri sehingga lebih cepat, BPN kemudian mengikuti aset reformnya. Saya berharap kampung-kampung yang saya bina, saya informasikan kepada BPN kalau di situ belum ada program PTSL segera masuk, diikat, inilah Reforma Agraria. Jadi lengkap ada aset ada aksesnya. Reforma Agraria harus berkelanjutan, tidak bisa kita hanya sertipikat saja, jadi harus Sustainable Development Goals ,” ujar penerima penghargaan Kalpataru dari Presiden Jokowi tahun 2018 lalu ini.

Dekan Fakultas Pertanian Universitas Brawijaya Malang, Damanhuri mewakili Rektor Unversitas Brawijaya, mendukung keinginan Bambang Irianto tersebut. “Mudah-mudahan kerja sama yang terjalin antara Universitas Brawijaya dengan BPN, dengan masyarakat ini tetap berjalan Insya Allah selalu mendukung kegiatan Kampung 3G yang berkaitan dengan pertanian termasuk juga kami akan membina masyarakat baik di Kota Malang di Kota Batu dan Kabupaten Malang,” ucap Damanhuri yang pada kesempatan ini didampingi beberapa pakar pengembangan pertanian tanah pekarangan dari Universitas Brawijaya.

Setelah menyerahkan sertipikat pada masyarakat, Wamen ATR/Waka BPN mencanangkan Program Reforma Agraria Perkotaan. Secara simbolik ditandai dengan penanaman tanaman buah ke dalam pot (tabulampot) oleh Surya Tjandra bersama Wali Kota Malang, Sutiaji; Bupati Malang, Sanusi; Wakil Wali Kota Batu, Punjul Santoso; serta Plt. Kepala Kanwil BPN Provinsi Jawa Timur, Virgo Eresta Jaya. (adv)

Komentar

Alamat email anda tidak akan dipublikasikan.