Alexa Metrics

Inggris Siapkan Rp9,86 Triliun untuk Percobaan Tes Cepat COVID-19

Inggris Siapkan Rp9,86 Triliun untuk Percobaan Tes Cepat COVID-19 corona

indopos.co.id – Inggris menyediakan dana 500 juta poundsterling atau sekitar Rp9,86 triliun untuk percobaan  tes cepat COVID-19, menurut kementerian kesehatan pada Kamis (3/9).

Menteri Kesehatan Inggris Matt Hancock mengatakan dia berharap pengujian massal tes COVID-19 yang lebih cepat dapat diluncurkan menjelang akhir tahun.

Ia mengatakan hal itu adalah kunci untuk memulihkan kebebasan setelah penerapan pembatasan selama berbulan-bulan karena COVID-19.

Dana tersebut akan digunakan untuk memperluas percobaan uji air liur yang ada dan uji cepat selama 20 menit di Inggris selatan.

Sementara uji coba komunitas baru di Salford, Inggris barat laut, akan menilai manfaat uji populasi.

Dalam uji populasi orang-orang dites secara teratur. terlepas dari apakah mereka memiliki gejala, sehingga setiap kasus dapat diketahui sebelum menyebar luas.

“Tes baru inovatif yang cepat, akurat, dan lebih mudah digunakan akan memaksimalkan dampak dan skala pengujian, membantu kami kembali ke cara hidup yang lebih normal,” kata Hancock.

Saat ini, menurut saran layanan kesehatan resmi, warga dapat menjalani tes COVID-19 jika memiliki gejala, meskipun tes yang lebih rutin tersedia untuk profesi tertentu, seperti petugas perawatan.

Orang-orang yang dihubungi oleh layanan kesehatan di Inggris harus mengisolasi diri selama 14 hari jika mereka baru-baru ini melakukan kontak dengan pasien positif COVID-19

Demikian pula, pelancong dari negara tertentu harus menjalani isolasi diri selama 14 hari.

Hal itu dilakukan karena karena tes negatif tidak dapat menghalangi kemungkinan warga mendapatkan gejala di kemudian hari selama masa karantina, kata pejabat kesehatan.

“Teknologi dan metode pengujian baru sangat penting untuk menjaga sistem terus berkembang dan meningkat, terutama karena kami menilai bagaimana pengujian rutin dapat membantu menemukan kasus virus lebih awal,” kata Dido Harding, yang menjalankan skema Uji dan Lacak. (ant/yay)



Apa Pendapatmu?