WHO Setujui Uji Klinis Herbal Perangi COVID-19

indopos.co.id – Uji klinis herbal untuk memerangi virus corona atau Covid-19 akhirnya direstui oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Laporan terbaru menunjukkan, lisensi WHO akan memungkinkan uji coba fase I/II dari obat-obatan herbal tertentu di beberapa bagian dunia. Bahkan paska monitoring keamanan dan studi khasiat, peluncuran obat-obatan tersebut juga bisa dipercepat.

Baca Juga :

Dilansir dari Times of India , Selasa 22 September 2020, menurut laporan media tersebut, WHO tergerak untuk lebih serius menakar keunggulan dan tingkat keberhasilan yang terlihat dalam penggunaan bahan tradisional untuk memerangi wabah penyakit di masa lalu, seperti Ebola.

Sementara terapi dan perawatan herbal tunduk kepada dukungan ilmiah, langkah terbaru ini membawa umat manusia selangkah lebih dekat untuk memerangi krisis Covid-19. Apa alasannya ? Ada tiga alasan penguat opsi herbal perlu menjadi rujukan, antara lain:

Obat-obatan herbal sudah digunakan untuk melawan epidemi di masa lalu.

Pengobatan herbal dan pengobatan alternatif telah teruji pada beberapa penelitian yang menunjukkan bahwa penggunaan profilaksis dari beberapa terapi dapat mempercepat pemulihan bahkan menurunkan tingkat keparahan.

Ini bukan pertama kalinya ramuan tradisional diuji selama pandemi. Obat-obatan herbal juga banyak digunakan selama krisis Flu Spanyol pada 1918 lalu.

Di Wuhan, China, yang menjadi pusat penyebaran Korona, para dokter terus bereksperimen dengan pengunaan obat tradisional China (TCM) untuk memerangi efek samping yang mengancam jiwa dari beberapa obat konvensional yang digunakan dalam pengobatan.

Obat-obatan China disetujui digunakan pada tahap awal untuk merawat pasien, termasuk penggunaan ramuan tradisional, seperti akar manis, jeruk pahit, dan banyak tumbuhan lainnya.

Percobaan paling menarik saat ini yang sedang dilakukan oleh DAILAB IIT Delhi dan Institut Nasional Sains dan Teknologi Industri Lanjutan (AIST) Jepang. Mengomentari susunan biokimia alami, para peneliti mengatakan bahwa sifat ashwagandha dapat digunakan untuk menargetkan enzim penyebab penyakit dan memecah protein, Mpro (Main protease), yang bertanggung jawab untuk replikasi dan penyebaran virus. (mdo)

Komentar

Alamat email anda tidak akan dipublikasikan.