Pertamina Minta Pendampingan KPK Terkait Permasalahan Strategis

indopos.co.id  – PT Pertamina (Persero) meminta pendampingan dari Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengenai permasalahan-permasalahan strategis yang sedang dihadapi saat ini.

“Kami tadi memaparkan seluruh permasalahan strategis yang dihadapi oleh Pertamina serta program-program strategis dan juga kaitannya dengan dukungan yang kami perlukan dari KPK agar seluruh program-program strategis ini dapat kami jalankan dengan baik dan sesuai target yang dicanangkan oleh pemerintah,” kata Direktur Utama PT Pertamina Nicke Widyawati saat jumpa pers di Gedung KPK, Jakarta, Jumat (2/10/2020).

Sebelumnya, Nicke bersama jajaran direksi Pertamina telah bertemu dengan pimpinan KPK.
“Kami menyampaikan beberapa permasalahan strategis. Yang pertama di bidang hulu migas, tren dari produksi dan cadangan ini terus menurun di mana Indonesia sudah menjadi net importir. OIeh karena itu, perlu ada upaya yang strategis dan berkelanjutan untuk meningkatkan cadangan ataupun produksi,” ungkap Nicke.

Kemudian, ia juga menyampaikan mengenai kapasitas kilang minyak Pertamina yang masih kurang sehingga sebagian dari produksi BBM di Indonesia masih bergantung dari impor. “Yang kedua, ini kaitannya dengan kilang di mana sama-sama kita ketahui hari ini sebagian dari produksi BBM kita masih bergantung dari impor. Oleh karena itu, penting kemudian Pertamina untuk menambah kapasitas kilang agar kebutuhan dalam negeri ini dapat dipenuhi,” tuturnya.

Baca Juga :

Nicke juga menjelaskan mengenai kebutuhan LPG yang saat ini masih impor sekitar 70 persen.
“Kami juga punya sumber daya, yaitu batu bara yang dapat kami olah menjadi pengganti LPG. Ini pun tentu perlu penetapan dan kebijakan untuk volume maupun harga dari batu bara ini sehingga ini masuk ke ekonominya lebih “sustain” menggantikan LPG yang diimpor,” ujar Nicke.

Selain beberapa permasalahan itu, ia juga mengatakan ada pendampingan dari KPK melalui tim pencegahan yang telah berjalan dengan sangat baik, yakni penyelamatan aset milik Pertamina.
“Sudah ada dua yang kita lakukan kerja sama, yaitu di Sumatera Selatan dan terakhir di Kalimantan Barat di mana dari dua itu saja Pertamina dibantu oleh KPK tentunya menyelamatkan Rp9,5 triliun nilai asetnya dan aset ini akan kita optimalkan kita berdayakan untuk menambah pendapatan daerah dan menyerap tenaga kerja di daerah-daerah tersebut,” kata Nicke. (gin/ant)

Komentar

Alamat email anda tidak akan dipublikasikan.