Alexa Metrics

ICCF 2020, Refleksi Potensi Daya Cipta Demi Kepulihan yang Harmonis

ICCF 2020, Refleksi Potensi Daya Cipta Demi Kepulihan yang Harmonis iccn

indopos.co.id – Indonesia Creative Cities Network (ICCN), sebuah organisasi simpul yang telah menghubungkan jejaring forum lintas komunitas di lebih dari 210 kabupaten/kota se-Indonesia, akan kembali menyelenggarakan kegiatan rutin tahunannya Indonesia Creative Cities Festival (ICCF) 2020.

ICCF kali ini direncanakan untuk berlangsung pada 26-28 November 2020 di Bali dengan menerapkan prosedur dan cara yang berbeda terkait situasi pandemi COVID-19.

Tahun lalu, pada tanggal 4-5 November 2019, ICCF diselenggarakan di Ternate, Maluku Utara, dengan mengangkat tema besar “Tara La No Ate”, yang dapat diartikan sebagai “Turun ke bawah dan pikat”.

Hadir saat itu, antara lain Martin Hartono (GDP Vennture), Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil, serta sejumlah bupati, wali kota, pelaku usaha kreatif, rekan media, akademisi, serta komunitas kreatif, yang mengisi berbagai panel dalam rangkaian acara.

ICCF 2019 tersebut dirayakan secara masif dan leluasa meriah, bahkan hingga terjadi pencapaian tingkat dunia melalui momentum “Gugu Gia Si Kololi”, di mana lebih dari 40.000 orang berdiri mengelilingi Gunung Gamalama sambil bergandengan tangan, sebagai simbolisasi “memeluk”, selama 7 menit.

Salah satu kegiatan utama ICCF 2019 ini menjadi wujud tekad dan komitmen bersama untuk senantiasa menjalin serta memperkuat nilai-nilai persatuan dan kesatuan Indonesia.

Kini, ICCF 2020 mengambil tema “Siwam, Satyam, Sundharam”, frasa Bali yang berarti Kesucian, Kebenaran/Kemuliaan, Keindahan/Kreativitas, yang mengandung pesan inti memaknai momentum pandemi untuk meraih kembali kemuliaan spiritual, kemanusiaan, dan alam, melalui kreativitas.

“Ringkasnya, kreativitas untuk kemuliaan. Karena kita yakin bahwa situasi yang sedang kita hadapi bersama ini justru memberikan kita kesempatan untuk sejenak berdiam diri dan merefleksikan segala upaya cipta, daya kreasi, dan karya kita, dalam hubungannya dengan kemanusiaan dan pemajuan peradaban,” ujar Ketua Umum ICCN Fiki Satari.

Hal ini merupakan salah satu dari 10 Prinsip Kabupaten/Kota Kreatif ICCN, yaitu kota yang memuliakan kreativitas masyarakatnya: kota yang memanfaatkan dan mengembangkan kecerdasan, kearifan lokal, keterampilan, daya cipta, serta kemampuan nalar, ilmu pengetahuan dan teknologi sebagai dasar penciptaan serta inovasi.

Rangkaian acara ICCF 2020 ini akan terdiri dari konferensi nasional, sesi bagi komunitas dan pemerintah lokal dan pusat, pameran karya dan program kreatif, peringatan Ayip in Memoria, dan juga presentasi Catha Ekadaksa (11 Jurus Kabupaten/Kota Kreatif) yang menjadi program ICCN dalam menegakkan 10 Prinsip Kabupaten/Kota Kreatif, yang akan digelar di Rumah Sanur, Denpasar, selama tanggal 26-27 November 2020.

Selama dua hari ini, ICCF 2020 menghadirkan para narasumber yang akan memberikan pijakan bagi berlanjutnya perkembangan sektor ekonomi kreatif, khususnya bagi inisiatif komunitas di seluruh Indonesia, terutama dalam menjelang 2021 sebagai The Year of Creative Economy for Sustainable Development.

Akan mengisi sesi konferensi, antara lain Menteri Parekraf Wishnutama Kusubandio, Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki, Menteri BUMN Erick Thohir, Gubernur Riau Syamsuar, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, dan Dewan Gubernur Bank Indonesia.

“Sebagai jejaring lintas komunitas di lebih dari 200 kabupaten/kota, ICCN sepantasnya berkontribusi, serta menunjukkan dampak nyatanya bagi lingkungan terdekatnya. Sehingga ICCN juga akan mengkalibrasi program-programnya, untuk dapat secara lebih strategis berperan dalam mengembangkan kapasitas SDM Indonesia dalam menghadapi tantangan masa depan,” kata Fiki.

Pada 28 November 2020, program berlanjut dengan living culture trip di Samsara Museum, Karangasem, di mana para peserta akan mengalami sebuah bentuk pemuliaan kreativitas, melalui hidup dan berkembangnya budaya tradisi dalam relevansinya dengan kebutuhan kini dan masa mendatang.

“Seluruh rangkaian acara ICCF 2020 juga akan menjadi sebuah contoh best practice, di mana kegiatan serupa dapat dilaksanakan dengan menjaga keamanan kesehatan, tanpa mengurangi makna dan kualitas kegiatan,” papar Fiki.

Untuk mengambil bagian dari rangkaian pengalaman pada ICCF 2020 yang akan diselenggarakan secara hybrid (daring dan luring), informasi lanjutan tersedia pada media sosial Instagram resmi @ICCNMedia.

ICCF 2020 ini dapat diselenggarakan kembali atas kolaborasi para pengurus dan anggota jejaring ICCN di seluruh Indonesia, serta dukungan dari rekan-rekan Bank Indonesia, Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf), Badan Kreatif Denpasar, Rumah Sanur, Samsara Living Museum Bali, Paragon, serta Pemerintah Kota Denpasar. Sampai jumpa di ICCF 2020! (*)



Apa Pendapatmu?