Alexa Metrics

Bea Cukai Optimistis Batam Logistic Ecosystem akan Mempercepat Logistik Kota Batam

Bea Cukai Optimistis Batam Logistic Ecosystem akan Mempercepat Logistik Kota Batam warta 1

indopos.co.id  – Dalam rangka mengoptimalisasi layanan kepabeanan, saat ini Bea Cukai Batam telah menerapkan Batam Logistic Ecosystem (BLE). BLE merupakan bagian dari National Logistic Ecosystem (NLE) yang menjadi sebuah wadah untuk mempertemukan komunitas logistik di sektor permintaan dengan komunitas logistik di sektor persediaan.

Platform ini memfasilitasi importir dan eksportir dengan berbagai fitur logistik dari hulu hingga hilir. Mereka dapat melihat dan memilih harga serta kualitas atas ketersediaan sarana pengangkut, pergudangan, bahkan pembayaran hanya dalam satu aplikasi. Informasi yang dapat dikolaborasikan melalui NLE seperti informasi ketersediaan truk di suatu wilayah (platform trucking), informasi ketersediaan slot kapal domestik antar pulau (Prahu-Hub), informasi jadwal kapal dan book slot kapal ekspor (clickargo), daftar negara tujuan ekspor per komoditas, daftar pelaku logistik/pengusaha pengurusan jasa kepabeanan (PPJK)/forwarder, dan lain-lain.

Kepala Kantor Bea Cukai Batam, Susila Brata, pada Rabu (25/11) mengatakan bahwa program BLE dapat mempercepat logistik di Kota Batam serta mendorong program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN). “BLE akan menjadi program yang sangat bermanfaat dalam pemulihan ekonomi di situasi seperti ini. Dengan segala kemudahan yang ada, diharapkan akan meningkatkan perdagangan dan industri di Kota Batam karena BLE dapat memperlancar arus logistik. Informasi tentang BLE ini terus kami sosialisasikan kepada masyarakat, khususnya melalui media massa seperti pada acara talkshow “Bincang Santai” di Kantor Inews Biro Batam tanggal 19 November 2020 lalu,” jelas Susila.

Menurutnya, di acara tersebut pula ia mengatakan bahwa BLE terbukti efisien dalam kegiatan layanan ship to ship/floating storage unit, yaitu mencatatkan persentase efisensi waktu sebesar tujuh puluh persen dengan mengurangi waktu pengurusan yang semula tiga hari menjadi satu hari. Selain itu juga kegiatan perizinan usaha dan konsumsi dengan skema single submission mencatatkan persentase efisiensi waktu sebesar 94%, yaitu hanya membutuhkan waktu tiga puluh menit validasi yang sebelumnya satu hari.

Susila menambahkan bahwa Bea Cukai ingin berperan lebih luas dalam hal peningkatan iklim industri perdagangan dengan menginisiasi penataan logistik. Kolaborasi tersebut dilakukan dengan menggandeng instansi terkait, seperti BP Batam dan Kantor Syahbandar Otoritas Pelabuhan (KSOP).

“Sebagai sebuah ekosistem, BLE memerlukan partisipasi aktif semua entitas terkait logistik baik di lingkungan pemerintah maupun para pelaku usaha untuk tumbuh dan berkembang bersama. Kesediaan dan peran aktif setiap pihak sangat dibutuhkan demi tercapainya efisiensi logistik di Indonesia,” ujarnya. (adv)



Apa Pendapatmu?